31 C
Kudus
Kamis, Desember 1, 2022
BerandaSportMeski Miliki Keterbatasan...

Meski Miliki Keterbatasan Fisik, Tak Surutkan Tekad Kenji untuk Gapai Mimpinya Jadi Atlet PB Djarum

BETANEWS.ID, KUDUS– Sebanyak 1.060 pebulu tangkis belia melanjutkan langkah mereka dalam proses seleksi Audisi Umum PB Djarum 2022 di GOR Djarum, Jati, Kudus. Setelah dinyatakan lolos Screening Tahap I pada Rabu (19/10/2022), ribuan atlet usia dini tersebut kembali bertarung di tengah arena pada fase selanjutnya, yakni Screening Tahap II, Kamis (20/10/2022). Di fase ini, para peserta dituntut menampilkan performa terbaik agar terpilih oleh Tim Pencari Bakat untuk melangkah ke babak turnamen.

Ketua Tim Pencari Bakat Audisi Umum PB Djarum Sigit Budiarto mengatakan, Screening Tahap II memberikan kesempatan bagi para atlet untuk unjuk kemampuan dengan durasi 10 menit di atas lapangan.

Dalam kurun waktu tersebut, kualitas dan bakat si atlet akan dipantau secara menyeluruh baik dari sisi teknik maupun mental. Tahap ini merupakan seleksi yang baru diterapkan pada Audisi Umum tahun ini. Sebelumnya, Audisi Umum hanya memasukkan satu tahapan screening yakni lima menit sebelum para atlet melanjutkan langkah mereka ke fase gugur.

Suasana Audisi Umum PB Djarum. Foto: Ist.
- Ads Banner -

Baca juga: Cerita Adeline dari Manokwari, Lewati Banyak Perjuangan Berat untuk Bisa Ikuti Audisi Umum PB Djarum

“Setelah tahap screening lima menit, kami berusaha memberikan kesempatan lebih banyak kepada peserta untuk menunjukkan bakat terbaik mereka. Sehingga, kami dapat melihat kemampuan mereka lebih jelas lagi untuk bisa menentukan bakat-bakat yang lolos ke turnamen,” kata Sigit Budiarto.

Ia melanjutkan, pada Screening Tahap II, Tim Pencari Bakat lebih mendalami berbagai elemen penilaian mulai dari cara bermain dan memukul, footwork, hingga teknik dasar, dan juga memantau daya juang atlet ketika berlaga di tengah lapangan.

“Jadi pada screening kedua ini memang kita perketat supaya memperkecil kecolongan dari screening pertama. Kami berharap agar peserta yang berlaga di turnamen sudah memiliki bekal teknik dan daya juang yang cukup untuk bertanding. Karena di turnamen mendatang, penentuan lolos atau tidaknya ditentukan berdasarkan skor pertandingan,” papar Sigit.

Pada Screening Tahap II, sebanyak 1.060 peserta yang lolos terdiri dari 336 atlet putra U-11, 170 atlet putri U-11, 389 atlet putra U-13, dan 165 putri U-13.

Salah satu peserta yang bertanding pada babak ini adalah Gerald Angelo Pramudya. Atlet asal Yogyakarta ini begitu bersemangat ketika berhadapan dengan lawannya dalam waktu 10 menit. Meski baru fase screening, atlet belia yang sudah menyukai bulutangkis sejak Taman Kanak-Kanak (TK) ini bermain all out dan unggul 19-12.

“Tadi sih mainnya aku awalnya biasa aja, santai. Tapi waktu lawanku ketinggalan poin itu dia langsung grogi. Nah terus kan semakin terlihat dia mainnya gimana, jadi aku lebih optimis. Jadi main maksimal supaya orang tua senang dan aku lolos ke turnamen,” kata Gerald yang turun di nomor U-11 Putra.

Gerald bertutur, dirinya mengikuti Audisi Umum PB Djarum 2022 karena ingin menjadi atlet binaan PB Djarum dan berkiprah sebagai atlet nasional dengan segudang prestasi.

Sebelum menginjakkan kaki ke Kudus, atlet yang berasal dari PB Pandiga Yogyakarta telah menjalani persiapan latihan selama satu bulan.

“Aku yakin lolos dari screening tahap dua ini, karena aku sudah mempersiapkan diri semaksimal mungkin sebelum ikut Audisi Umum,” kata Gerald yang mengidolakan Kevin Sanjaya.

Selain Gerald, atlet lainnya adalah Kenji Satria Pamungkas (U-13 Putra). Meski dengan keterbatasan fisik yang dimiliki, tak mematahkan semangat dari peserta asal Sragen, Jawa Tengah ini untuk menggapai mimpinya untuk bergabung ke PB Djarum.

Ditemani kedua orangtuanya serta pelatih, Kenji berusaha semaksimal mungkin agar dapat mencuri perhatian Tim Pencari Bakat dengan gaya bermain yang berbeda dari peserta lainnya.

“Walaupun aku seperti ini (difabel), tapi aku tetap optimis lanjut ke turnamen. Yang membuat aku semangat adalah orang tua dan pelatih karena mereka selalu mendukung aku supaya bisa mewujudkan mimpi aku di dunia bulutangkis. Semoga aku bisa masuk jadi atlet PB Djarum,” ujar Kenji.

Setelah screening tahap kedua, Audisi Umum PB Djarum 2022 akan berlanjut ke tahap turnamen dari tanggal 21 Oktober hingga 23 Oktober 2022 dan selanjutnya memasuki babak karantina. Untuk kategori putra, para semifinalis di kelompok usia U-11 dan U-13 akan masuk ke tahap karantina. Sementara di sektor putri, mereka yang berhak melaju ke tahap karantina adalah yang berhasil masuk ke babak final turnamen.

“Kami berharap di fase turnamen, peserta bisa lebih memaksimalkan kesempatan yang ada. Kemudian kami memberikan ruang untuk peserta menunjukkan kualitas mereka sebenarnya seperti apa di dalam pertandingan yang utuh karena sudah sistem gugur. Jadi kami bisa melihat semangat juang mereka seperti apa, kemudian keinginan pantang menyerahnya seperti apa, cara bermain seperti apa itu di tahap turnamen akan terlihat,” pungkas Sigit.

Legenda bulutangkis Indonesia yang merupakan Juara All England tiga kali (tahun 1978, 1979, 1981), Liem Swie King yang turut bergabung dalam Tim Pencari Bakat mengapresiasi perjuangan para atlet muda dalam mengejar Super Tiket guna bergabung menjadi atlet PB Djarum.

Baca juga: Hanya Digelar di Kudus, Peserta Audisi Umum PB Djarum Membeludak, Capai 2.334 Atlet

King berpesan para atlet muda harus menunjukkan daya juang tinggi ketika bertanding di atas lapangan karena hal tersebut menjadi salah satu faktor penilaian agar para atlet dapat lolos ke babak selanjutnya.

“Saya takjub melihat jumlah peserta yang sedemikian banyak. Mereka memiliki semangat yang sangat luar biasa. Untuk itu, saya berpesan pantang menyerah ketika bertanding, agar mendapatkan hasil yang terbaik,” kata King.

Selain Liem Swie King, Tim Pencari Bakat juga dihuni oleh barisan legenda bulutangkis Indonesia, yaitu Alan Budikusuma, Susy Susanti, Eddy Hartono, Haryanto Arbi, Kartono, Maria Kristin, Fung Permadi, Ivana Lie, Liliyana Natsir, Lius Pongoh, Richard Mainaky, Yuni Kartika, dan Tontowi Ahmad.

Editor: Kholistiono

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler