31 C
Kudus
Sabtu, Desember 3, 2022
BerandaKUDUSKonsumen Sepatu Kulit...

Konsumen Sepatu Kulit Ramai Berdatangan, Meski Tempat Produksinya Ke Luar Masuk Gang

SEPUTARKUDUS.COM, GRIBIG – Siang itu (16/5/2016) Arif Budiman tengah menjahit bahan sepatu kulit di ruang tengah tempat produksi Shinta Shoes, Desa Gribig, Kecamatan Gebog, Kudus. Sedangkan belasan karyawannya mengerjakan item sepatu lainnya. Arif merupakan generasi kedua Shinta Shoes yang telah dikenal hingga ke sejumlah daerah di luar Jawa.

sepatu kulit murah berkualitas di gribig kudus
Karyawan Shinta Shoes mengerjakan sejumlah item sepatu kulit di Desa Gribig, Kecamatan Gebog, Kudus. Foto: Imam Arwindra


Arif menceritakan, usaha pembuatan sepatu kulit dimulainya sejak tahun 1993. Dia meneruskan ayahnya yang telah merintis usaha tersebut sejak tahun 70-an. Untuk melanjutkan usahanya tersebut, Arif dibantu adiknya, Heni Sinta.
“Saya anak kedua dari empat bersaudara yang semuanya
perempuan. Untuk menjalankan usaha ini, saya dibantu adik saya anak keempat,
Heni Sinta,” ungkap Arif kepada Seputarkudus.com. (Baca juga: Omzet Sepatu Kulit Home Industry di Gribig Ini Tembus Rp 55 Juta Sebulan)

Selain mengurus produksi sepatu, Arif juga mengurus pemasaran. Dia melayani pembeli yang datang ke tempat produksinya itu. Selain suplier, banyak juga pemesan datang langsung ke tempatnya untuk dibuatkan bentuk dan ukuran sepatu yang diinginkan.

“Adik saya tugasnya khusus melayani pembeli yang datang ke toko. Jadi pembeli bisa datang langsung ke tempat produksi atau ke toko. Toko sepatu kami ada di Jalan Ringroad Utara, Desa Peganjaran, Kecamatan Bae,” tuturnya.   

- Ads Banner -

Tempat produksi sepatu kulit milik arif berada di sebuah kampung. Untuk menuju ke sana, gang samping utara Puskesmas Gribig masuk hingga ada gang kedua belok ke selatan, lalu lurus hingga menemui jalan buntu. Di sanalah ada sebuah rumah yang menjadi tempat produksinya.

Para karyawan Shinta Shoes bekerja di dalam ruangan berukuran sekitar 8×5 meter. Nampak berceceran sepatu
pantofel setengah jadi di sisi tengah sudut ruangan. Di sisi barat,
tumpukan sepatu dan cetakan pola yang terbuat dari kayu tertumpuk di rak.
Di sisi timur, bahan sepatu dari kulit sapi juga terlihat menumpuk.


Meski berada di dalam kampung yang dan ke luar masuk gang, Arif mengatakan banyak pembeli dan suplier datang ke tempat produksinya itu. Saat ini Arif tidak perlu susah payah memasarkan produknya, karena kebanyakan para pembeli datang langsung.

“Konsumen datang langsung ke sini (rumah produksi). Karena biasanya
mereka ingin diukur sesuai kakinya. Suplier juga demikian, mereka datang langsung. Sepatu dari kami ada yang dijual di Kudus dan sekitarnya, ada juga yang dijual hingga ke Sumatra,” ungkap Arif.

Membuat Sandal, Tas dan Dompet Berbahan Kulit

Arif menceritakan, dirinya tak hanya memproduksi sepatu berbahan kulit. Sandal, tas dan dompet juga dibuat. Dalam pembuatan produknya itu dia dibantu 12 orang karyawan.

“Sebenarnya tidak hanya sepatu. Dompet,
tas, sandal dan sabuk yang berbahan kulit juga kami buat,” tambahnya.
Dia mengaku, dalam sehari mampu memproduksi 10 unit sepatu
pria dan wanita. Harga yang dibanderol Sinta Shoes menurut Arif cukup
terjangkau, antara Rp 160 ribu hingga Rp 200 ribu untuk sepatu pantofel dan
boat. “Kalau buat sepatu paling dua jam sudah jadi,” ungkapnya.
Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler