31 C
Kudus
Selasa, Desember 6, 2022
BerandaKUDUSSaat yang Lain...

Saat yang Lain Apel, Anggota Komunitas Pokemon Go Kudus Berburu Monster di Mal

SEPUTARKUDUS.COM, HYPERMART – Sejumlah orang tampak serius memandangi layar smartphone atau ponsel pintarnya, di kawasan Tugu Identitas dan Kudus Extention Mall (KEM) Kudus, malam Minggu (16/7/2016). Mereka menyusuri setiap sudut, dan saat ponsel pintar bergetar, mereka menghentikan langkah. Mereka adalah anggota Komunitas Pokemon Go Kudus, yang tengah berburu monster Pokemon.

komunitas Pokemon Go Kudus
Komunitas Pokemon Go Kudus berburu monster di KEM Kudus. Foto: Imam Arwindra

Setelah mendapatkan monster Pokemon liar yang mereka cari, sesekali mereka
juga melakukan adu Pokemon dengan membaginya kedalam tiga kelompok, yakni
kelompok Instict, Mystic, Valor.

Satu di antara anggota Komunitas Pokemon Go Kudus, Dwi Putranto, menuturkan, game baru yang sebenarnya belum dirilis di Indonesia itu butuh gerak tubuh untuk berjalan. Permainan Pokemon Go yang menggunakan layanan berbasis lokasi atau global positioning system (GPS) tersebut yang terkoneksi dengan kamera ponsel. Hal itu membawa pemain seolah-olah bisa menangkap Pokemon yang muncul di dunia nyata. 

- Ads Banner -

“Permainan ini butuh tenaga fisik. Kami harus berjalan untuk mendapatkan Pokemon liar. Malam ini bersama komunitas (Pokemon Go Kudus) berkumpul untuk berburu,” tuturnya kepada Seputarkudus.com di kawasan Tugu Identitas Kudus.

pengguna game pokemon go kudus

Dia menuturkan, bermain Pokemon Go diusahakan mencari tempat yang aman. Selain itu, yang lebih penting menurutnya, harus ada rekan yang menemani. “Kalau bermain jangan sendirian, carilah teman untuk menemani. Untuk berjaga-jaga,” tambahnya.
 
Dwi yang juga admin group Facebook bernama Pokemon Go Kudus dengan nama akun Facebook Sherlo Net menuturkan, dibuatkannya komunitas Pokemon Go Kudus untuk mewadahi para pecinta game Pokemon Go. Selain itu dengan adanya komunitas, para pecinta Pokemon Go dapat saling tukar informasi mengenai game yang sebenarnya belum resmi dirilis di Indonesia ini. “Dengan bermain Pokemon Go kami dapat berolahraga, menambah teman dan juga berjalan-jalan,” ungkapnya.

Dia menyarankan, selain bermain benar-benar ditempat yang aman, harus juga bisa mengatur waktu. “Waktu jangan terlalu banyak untuk main game. Harus bisa mengatur waktu dan mengerti kondisi,” tutunya.

Game Pokemon Go Seperti Demam Akik, Hanya Fenomena Sesaat

Menyikapi fenomena permainan Pokemon Go, Psikolog Universitas Muria Kudus (UMK) mochamad Widjarnarko menuturkan, permainan itu mempunyai pengaruh global yang bersifat temporari. Menurutnya, fenomenda itu harus disikapi dengan bijaksana, yakni pemain bisa mengatur waktu, tahu situasi dan kondisi.
 

Dia melanjutkan, untuk anak-anak yang memainkan Pokemon Go harus dibawah pengawasan orang dewasa, agar mereka terhindar dari malas belajar dan tindakan kriminalitas. “Biasanya ada yang mengejar Pokemon pada malam hari di tempat yang sepi,” ungkapnya.

Menurutnya, permainan Pokemon Go juga ada sisi positifnya, yakni bisa beriteraksi dengan orang lain di luar rumah. “Kemajuan teknologi sifatnya membawa ke hal positif dan negatif. Sisi positifnya (permainan Pokemon Go) bisa bereksploitasi di luar rumah,” terangnya.

Widjarnarko menambahkan, permainan Pokemon Go anggap saja seperti demam akik. Kali ini peran media sangat besar untuk menciptakan kondisi positif dan negatif pengaruh Pokemon Go di masyarakat.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,337PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler