31 C
Kudus
Sabtu, Desember 3, 2022
BerandaKUDUSMasjid Baitussalam Peganjaran,...

Masjid Baitussalam Peganjaran, Masjid dengan 4 Menara yang Dibangun Secara Swadaya

SEPUTARKUDUS.COM, PEGANJARAN – Dari Jalan Sukun Raya terlihat empat menara menjulang, mengapit sebuah kubah masjid berbentuk lingkaran. Bangunan masjid memiliki warna dominan hijau. Masjid Baitussalam, masjid di Dukuh Jatisari Tempel, Desa Peganjaran, Kecamatan Bae Kabupaten Kudus itu. Di ruang utama terdapat tujuh tiang menjulang hingga lantai dua. Di bagian atas pengimaman terdapat kaligrafi berwarna coklat tua. Dari desain hingga hiasan kaligrafi, semuanya dikerjakan warga setempat.

Masjid Baitussalam kudus

Menurut Azid Faruq (26), marbot Masjid Baitussalam, dari desain, ukiran dan kaligrafi dibuat sendiri oleh warga Dukuh Jatisari Tempel, Desa Peganjaran. “Pembangunan Masjid Baitussalam murni dibangun secara swadaya oleh masyarakat Jatisari Tempel. Dari biaya pembangunan, desain, ukiran dan kaligrfi, masyarakat yang mengerjakan,” tuturnya.

Masjid yang direnovasi tahun 2009, katanya, dirancang oleh Solikul Hadi yang letak rumahnya dekat dengan masjid. Untuk ukiran yang terdapat di ruang pengimaman dikerjakan oleh Kholiq. “Kalau kaligrafinya dibuat oleh Syakal Indah yang juga warga Pegajaran,” ungkapnya.

desain Masjid Baitussalam
- Ads Banner -

Menurutnya, masjid yang menghabiskan biaya sekitar Rp 2 miliar tersebut mengadopsi desain ala Timur Tengah. Dari jendela, bentuk bangunan luar, kubah dan empat menara di sampingnya khas dengan gaya masjid Timur Tengah. “Yang sedikit ada khas bangunan Jawa hanya terletak di ukirannya saka pengimaman saja,” tambahnya.

Faruq menuturkan, dia kurang mengetahui jenis ukiran yang terdapat di tiang ruang pengimaman. Menurutnya kemungkinan ukiran itu khas Kudus. “Saya kurang tahu jenis ukirannya apa. Namun tiang tersebut asli Masjid Baitussalam pertama kali berdiri,” jelasnya.

Masjid Baitussalam bagian dalam

Nadzir Masjid Baitussalam Mustofa Kamal menuturkan, Masjid ini dulu merupakan musala pribadi Mbah Bolawi yang didirikan tahun 1901 Masehi. Saat itu masyarakat di sekitar masjid masih sedikit, sekitar 50 kepala keluarga. Masyarakat sering ikut berjamaah di musala tersebut.

pengeras suara Masjid Baitussalam kudus

Seiring berjalannya waktu, katanya, musala tersebut berubah menjadi masjid yang digunakan salat Jumat warga Desa Peganjaran. “Tanah tersebut sudah diwakafkan. Setelah Mbah Bolawi meninggal dikelola H Ridwan, lalu ayah saya H Sofyan Noor dan sekarang saya dipilih untuk melanjutkan,” terangnya.

Menurutnya, selain digunakan ibadah salat, masjid tersebut juga digunakan untuk mengaji kitab kuning.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler