31 C
Kudus
Minggu, November 27, 2022
BerandaKUDUSKisah Teladan (3)...

Kisah Teladan (3) Tuhan, di Neraka Bagian Manakah Engkau Akan Tempatkan Aku

Di Kota Basrah, Mesir, dahulu kala ada seseorang yang hidupnya hanya dihiasi minuman arak. Hari-harinya hanya dihabiskan di kedai-kedai arak, dan selalu tak sadarkan diri karena mabuk. Saat dirinya meninggal, tak satupun orang yang bersedia memandikan, menyalatkan, dan mengubur jasadnya. Karena penduduk Basrah menganggap laki-laki tersebut sudah terlampau rusak moralnya.

Istrinya terpaksa membayar beberapa orang untuk memikul jasad suaminya ke sebuah hutan untuk dikuburkan. Di dekat hutan itu ada sebuah bukit. Di bukit itu ada seorang pertapa yang dikenal penduduk Basrah sangat zuhud. Pertapa itu turun dari bukit dan menyalatkan jasad pemabuk itu.

Tak lama kemudian kabar pertapa yang turun bukit dan menyalatkan jasad pemabuk, tersiar ke penduduk Basrah. Para penduduk yang mengenal pertapa itu sebagai orang yang alim, berbondong-bondong datang ke lokasi jasad pemabuk untuk dikebumikan. Mereka kemudian menyalatkan dan mengubur jasad pemabuk.

- Ads Banner -

Seorang penduduk kemudian bertanya, “mengapa engkau harus turun dari pertapaan dan menyalatkan jasad pemabuk ini,” tanya penduduk kepada pertapa.

“Aku diperintahkan untuk turun dari bukit karena ada jenazah seseorang yang telah diampuni dosanya oleh Allah, namun tak ada satu pun orang melainkan istrinya,” kata pertapa kepada penduduk.

Para penduduk pun heran dengan jawaban yang diucapkan pertapa itu. Pertapa kemudian bertanya kepada istri pemabuk, amal baik apakah sehingga suaminya mendapat ampunan.

“Penduduk sudah tahu siapa suamiku. Dia adalah pemabuk yang hari-harinya dihabiskan di kedai-kedai arak,” kata istrinya.

“Namun tidak ada yang tahu, setelah dari kedai dan pulang ke rumah di waktu Subuh, dia tersadar dan segera mengganti pakaiannya. Lalu dia mengambil air wudlu dan bersembahyang Subuh. Setelah itu dia kembali kedai arak dan mabuk lagi,” ceritanya.

Istrinya juga mengungkapkan, di rumah suaminya yang pemabuk itu tidak pernah kosong dari anak yatim. Suaminya sangat menyayanginya melebihi anak kandungnya. Dan terkadang, ketika suaminya tersadar setelah mabuk, dia menangis dan berkata.

“Ya Allah, di neraka jahanam bagian manakah Engkau akan tempatkan penjahat ini?” (Wallahu A’lam)

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,335PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler