31 C
Kudus
Jumat, Juni 14, 2024

Meka Sering Berangkat Sekolah Membawa Uang Saku Rp 10 Ribu, Ketika Pulang Membawa Uang Rp 1 Juta

SEPUTARKUDUS.COM, KRANDON – Di sebuah home store bernama Meykata Hijab, seorang wanita mengenakan pakaian abu-abu berjilbab biru tua, terlihat sedang melayani pelanggan. Wanita tersebut yakni Meka Lailatul Fajri (17), pemilik home store tersebut. Siswi kelas tiga Madrasah Aliyah Nahdhatul Ulama’ (MA NU) Banat Kudus itu, yang setiap hari berangkat sekolah membawa uang Rp 10 ribu, dan pulang membawa uang Rp 1 juta.

Pemilik Usaha Meykata
Meka Lailatul Fajri. Foto: Instagram @meykata

Kepada Seputarkudus.com, Meka, begitu akrab disapa, menjelaskan, selain membuka home store, dia juga menjual jilbab ke teman sekelas melalui media daring. Menurutnya, produk yang dia buat banyak disukai siswi dan guru sekolah. Bahkan tidak mau ketinggalan gurunya ikut menjadi reseller jilbab yang dia produksi.

“Saya sering berangkat sekolah bawa uang Rp 10 ribu, pulang bawa uang Rp 1 juta, kadang Rp 700 ribu. Biasanya anak pondok yang memesan, jadi saya sekalian belajar dan jualan jilbab di kelas. Tapi saya tidak pernah melupakan pendidikan, pendidikan tetap nomor satu dan paling utama bagi saya,” ungkap Meka waktu ditemui di rumahnya, di Desa Krandon RT 1 RW 3, Kecamatan Kota, Kudus, Gang Padepokan.

-Advertisement-

Wanita yang memulai usaha sejak masih duduk di kelas tiga Madrasah Tsanawiyah (MTs) mengatakan, produk jilbab yang dihasilkan Meykata Hijab bermacam-macam. Di antaranya jilbab khimar, paris, rawis, diego alfa, remple, daily serut dan masih banyak yang lainnya. 

“Harga yang saya tawarkan beragam, mulai dari Rp 15 ribu hingga Rp 50 ribu, tergantung jenis ukuran dan bahan yang digunakan,” ungkapnya.

Baca Juga: Wow, Siswi Banat NU Ini Bisa Beli Honda Jazz dan NMax Hasil Berjualan Hijab di Instagram

Dia mengungkapkan, bahan jilbabnya dia beli dari Semarang. Sedangkan pelanggan yang sering membeli kebanyakan dari luar kota. Pesanan datang mulai dari Semarang, Kudus, Pati, Lombok, Makassar, Sulawesi, Papua, Kalimantan, hingga Malaysia. Menurutnya, sudah selama satu tahun terakhir Malaysia sering memesan jilbab. “Jilbab yang Malaysia pesan kebanyakan  berupa jilbab remple dan khimar,” terangnya.

Dia menambahkan, model yang digunakan dalam memasarkan produk jilbab yakni dirinya sendiri. Selain itu, dia sering didaulat menjadi endorse jilbab dan mengikuti lomba fashion show busana Muslimah. 

“Acara apa dan di mana saya kurang tahu, yang jelas saya juara satu dulu. Kalau satu bulan produksi, bisa mencapai 300 – 500 pcs jilbab,” tambahnya.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
139,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER