31 C
Kudus
Sabtu, November 26, 2022
BerandaKUDUSMahasiswi Asal Thailand...

Mahasiswi Asal Thailand Ini Kunjungi Estu Coffee dan Keget Ada Kerbau Dibuat Sate di Kudus

SEPUTARKUDUS.COM, PANJANG – Sejumlah perempuan dan laki-laki
terlihat duduk menunggu makanan dan minuman yang dipesan di kedai Estu Coffee
Shop, Jalan Sostrokartono, Kudus. Dengan menggunakan Bahasa Inggris mereka saling
berinteraksi satu sama lain. Mereka adalah mahasiswa yang datang dari Thailand dan Malaysia
untuk mengikuti Muria Cultural Progam yang diadakan Universitas Muria Kudus
(UMK).

peserta muria culture program
Sejumlah mahasiswa asal Thailand dan Malaysia menyantap hidangan di 

Saat nasi goreng dan minuman yang dipesan datang, mereka
terlihat girang dan langsung menyantap makanan yang sudah disajikan.
Di antaranya Sareena (21), nasi goreng yang disajikan menurutnya sama seperti
yang pernah dia makan di negaranya, Thailand. 

Selain itu, saat dia pernah
berkunjung ke Malaysia pun rasanya hampir sama. “Namun bumbunya lebih terasa di
sini,” tuturnya saat ditemui Seputarkudus.com selepas makan, Rabu (26/10/2016)
malam.

Sareena yang mengaku baru
pertama kali kerkunjung ke Indonesia. Menurutnya, Kudus merupakan daerah pertama di Indonesia yang
dikunjungi. Dia merasa orang-orang di Kudus sopan dan bersahabat. Setiap
bertemu selalu mengumbar senyum dan menyapa . “Kalau saya
tinggal tinggal di Kudus, mungkin saya betah. Orang-orangnya sangat
bersahabat,” ungkapnya sambil tersenyum.
Mahasiswi di Thaksin University, Thailand ,mengaku belum memahami Bahasa Indonesia. Selama sekitar tiga hari di Kudus dia
akan menggunakan Bahasa Inggris dengan didampingi mahasiswa dan dosen UMK. Menurutnya,
dia belum mengunjungi Menara Kudus karena baru saja datang dari Bandara. Dia mengaku mengetahui ikon Kota Kretek tersebut dari Google. 

I was read in Google. It’s very fantastic (Aku pernah
baca tentang Menara Kudus di Google. Menaranya sangat fantastik,” tuturnya yang
suka makanan sea food.

Saat Seputarkudus.com menuturkan di Kudus ada makanan sate
kerbau, soto kerbau dan lentog tanjung, dia mengaku belum mengetahuinya.
Menurutnya, dia baru pertama kali mendengar ada kerbau yang dibuat sate. Setahunya,
hanya ada sate ayam dan kambing. “Is that cow? I am not eat (Kerbau itu
sapi? Aku tidak memakannya,” pungkasnya.
Dikatakan Sareena tidak memakan daging sapi karena sebagian
besar masyarakat Thailand memulyakan sapi. Namun, kalau sapi dan kerbau berbeda,
menurutnya dia akan mencoba memakannya. Sareena menuturkan, mahasiswa asal
Thailand yang mengikuti Muria Cultural Progam ada 11 orang.
Diah Kurniati, Kepala Progam Studi Pendidikan Bahasa Inggris
UMK yang sekaligus menjadi Panita Muria Cultural Progam menuturkan, ada 61
mahasiswa dari luar Jawa dan luar negeri yang mengikuti progam bantuan dari Kementerian
Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia tersebut.

- Ads Banner -

Para peserta dari luar negeri yang datang, di antaranya dari Thailand, Malaysia, Afganistan, Chili, Uganda, Afrika. “Yang paling banyak dari Thailand dan yang paling jauh dari Uganda, Afrika,” tuturnya.

Selain
mengeksplor wisata di Kudus, mereka juga akan mempelajari budaya Kudus terutama, Tari Kretek. “Nanti di akhir kegiatan pada hari Sabtu, para peserta akan mementaskan
Tari Kretek beserta tabuhan gamelan di UMK,” ungkapnya.

Selain itu, peserta juga akan belajar tentang ajaran Sunan
Kudus yakni Gusjigang (bagus, ngaji, dagang). Menurutnya, ajaran tersebut memiliki nilai entrepreneurship yang tepat untuk para peserta yang didominasi dari
luar negeri. 

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,334PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler