31 C
Kudus
Jumat, Juni 14, 2024

Demi Menyelenggarakan 100 Hari Meninggalnya Suami, Legirah Rela Berjualan di Bawah Gapura

SEPUTARKUDUS.COM, KARANGBENER – Di sisi timur jalan arah Desa Gondangmanis, Kecamatan Bae, tepatnya di bawah gapura warna hitam, tampak seorang nenek sedang membujurkan kedua kakinya di dekat perabot rumah tangga. Wanita tersebut bernama Legirah (73), warga Dukuh Ngelo Lor, Desa Karangbener RT 05 RW 08, yang menjual perabot tersebut. Hasil penjualan rencananya akan digunakan untuk biaya acara 100 hari meninggalnya suami.

Legirah berjualan perabot rumah tangga di bawah gapura Desa Karangbener. Foto: Sutopo Ahmad

Menurutnya,
sejumlah perabotan rumah tangga itu sebelumnya dijual suaminya, namun belum lama ini suaminya meninggal. Suaminya berjualan lebih dari 20 tahun dengan mengendarai sepeda berkeliling ke sejumlah tempat di Kudus. Suaminya mendapatkan barang itu membeli di Pasar Kliwon. Setelah suaminya meninggal, stok barang dagangannya ada yang belum terjual, dan Legirah kini menjualnya. 

“Melihat barang dagangan di rumah masih
banyak, saya harus menjualnya. Mau bagaimana lagi, barang masih banyak ya terpaksa saya
jual sendiri. Hasilnya nanti akan saya gunakan untuk menyelenggarakan acara 100 hari meninggalnya suami,” ujar Legirah.” tuturnya kepada Seputarkudus.com belum lama ini.

-Advertisement-

Legirah,
wanita yang memiliki empat orang anak itu mengaku, hampir setiap
hari dirinya mengangkat barang dagangannya sendiri, mulai Pukul 8.30 WIB
hingga 12.00 WIB. Setelah itu, dia bergegas pulang untuk salat, makan
dan istirahat. Setiap hari barang yang terjual tak menentu. Kadang bisa mendapat uang sekitar Rp 120 ribu, Rp 50 ribu, Rp 15 ribu, bahkan kadang tak bisa menjual barang satupun.

Dia
menambahkan, setelah semua barang dagangannya laku terjual, dia
mengatakan akan berhenti berjualan. Meskipun sudah renta, dia tidak pernah malu
untuk berjualan. Yang terpenting baginya, apa yang dia jual halal.
“Tua-tua jualan, saya tidak pernah malu dan yang terpenting saya
berjualan halal,” imbuhnya.
 
Perempuan yang buyut tersebut mengatakan, setiap kali keluar rumah untuk berjualan, dirinya tak lupa menyempatkan diri untuk membaca syahadat, selawat serta surah Al-Fatihah yang diajarkan oleh gurunya waktu mengikuti pengajian. Menurutnya, bacaan tersebut dia baca agar diberi kesehatan, keselamatan serta kelancaran dalam menjual.

“Setiap akan berjualan saya tak pernah lupa membaca sahadat tiga kali, selawat tiga kali dan Fatihah satu kali,” ungkapnya sembari menunggu pembeli yang datang.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
139,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER