31 C
Kudus
Minggu, November 27, 2022
BerandaKUDUSSehari Tukang Foto...

Sehari Tukang Foto di Menara Kudus Kantongi Rp 700 Ribu, Ramadan Libur Total

SEPUTARKUDUS.COM, MENARA – Sejumlah orang mengalungkan kamera LSR di lehernya seraya menenteng foto, di depan Menara Kudus, Kauman, Kota. Setiap peziarah yang datang ke Makam Sunan Kudus dihampirinya. Mereka adalah para penyedia jasa foto yang tergabung di Paguyuban Fotografer Menara Kudus
(PFMK). Saat ramai peziarah menjelang Ramadan seperti ini, mereka bisa mengantongi pendapatan hingga Rp 700 ribu sehari.

Sejumlah tukang foto menawarkan jasanya kepada peziarah yang datang ke Menara Kudus. Foto: Rabu Sipan

“Foto, foto, ayo bu foto. Yang kecil Rp 10 ribu, kalau yang besar ini Rp 20 ribu,” ujar Ricki Mahareza (26), penyedia foto di Menara Kudus saat menawarkan jasanya kepada peziarah yang datang, Rabu (25/5/2016).

Aktivitas seperti itu dijalani Ricki setiap hari. Apalagi saat ramai peziarah pada bulan-bulan menjelang Ramadan seperti sekarang, dia tidak menyia-nyiakannya untuk meraup pendapatan. 

“Kebetulan saat-saat menjelang Puasa seperti ini sangat ramai peziarah datang. Lumayan, sehari bisa mendapat Rp 600 ribu hingga Rp 700 ribu,” ujar Ricki yang juga menjadi anggota PFMK.

Namun, kata Ricki, tidak setiap hari ramai peziarah. Ada saatnya ricki bersama dengan para penyedia jasa foto di Menara Kudus mendapat sedikit penghasilan. Bahkan, saat Ramadan, mereka libur total karena hanya sedikit peziarah dari luar daerah yang datang.

- Ads Banner -

Tukang foto di Menara Kudus yang lain, Maulana (31) mengungkapkan, saat sepi peziarah, rata-rata pendapatan mereka hanya sekitar Rp 60 ribu hingga Rp 70 ribu. “Kalau lagi sepi, paling hanya dapat segitu. Bahkan saat Ramadan kami libur total, karena bulan
tersebut jarang ada orang berziarah,” ungkap Maulana.

Dia menjelaskan, untuk foto ukuran 5R harganya Rp 10 ribu,
sedangkan yang 10R harganya Rp 20 ribu. Dan hanya membutuhkan waktu beberapa menit, hasil foto sudah jadi dan bisa diambil.

Jadi Anggota PFMK Iuran Rp 2 Juta

Ricki menjelaskan, untuk bisa menjadi anggota PFMK harus membeli keanggotaan dari anggota lama. Setelah menjadi anggota harus membayar iuran paguyuban sebesar Rp 2 juta. Saat ini ada 30 anggota paguyuban yang tercatat, dan 10 anggota di antaranya aktif menawarkan jasa pemotretan di Menara Kudus.

“Jadi kalau mau menjadi anggota harus ada anggota lama yang menjual status keanggotaannya. Ini untuk membatasi jumlah tukang foto di Menara. Kalau terlalu banyak nanti pendapatan kami jadi sedikit,” ujarnya.


Dia menceritakan, sebelum ada paguyuban, penyedia jasa pemotretan di Menara bebas tanpa iuran. Tetapi dengan berjalanya waktu banyak orang datang untuk menjadi tukang foto dan terlihat semerawut. “Maka dari itu pada tahun
2008 dibentuklah Paguyuban Fotografer Menara Kudus (PFMK) tersebut,” katanya
Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,335PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler