31 C
Kudus
Rabu, Februari 21, 2024

Undaan Sering Dianggap Pelosok Kudus, Padahal . . .

SEPUTARKUDUS.COM – Wilayah Undaan dulu sering dianggap pelosok di Kudus. Entah karena jalannya jelek, sering kebanjiran, atau karena wilayahnya di ujung selatan kabupaten. Sebutan pelosok tidak hanya menggambarkan wilayah yang jauh dari kemajuan, namun juga mendeskriditkan warganya sebagai masyarakat yang kurang maju.

Sekarang sebutan tersebut sudah tidak relevan lagi. Karena kondisi di Undaan sudah setara dengan kecamatan lainnya di Kudus dalam beberapa indikator.

banjir undaan kudus tahun 2008
Banjir di Kecamatan Undaan yang terjadi pada tahun 2007. (Foto: Seputarkudus.com)

Misalnya saja sarana umum jalan, baik jalan provinsi, jalan kabupaten, dan jalan perkampungan. Seperti jalan di sejumlah kecamatan lain, sebagian besar jalan-jalan di Undaan saat ini sudah bisa dikatakan mulus, bahkan jalan di kampung-kampung. Jalan yang dibangun tidak sekadar berbahan aspal yang cepat rusak, namun jalan beton yang ketahanannya bisa lebih lama.

jalan undaan
Jalan Kudus – Purwodadi di Kecamatan Undaan yang sudah dibeton. (Foto: Seputarkudus.com)

Tentang anggapan Undaan sering banjir, itu memang tidak dimungkiri. Terakhir kali wilayah Undaan terkena banjir besar pada tahun 2007. Saat itu tanggul di sisi barat tidak mampu menahan tekanan air di Sungai Wulan. Akibatnya, sebagian besar desa-desa di Undaan tergenang air. Bahkan ribuan warga Undaan, khususnya yang bermukim di dekat tanggul diungsikan ke sejumlah tempat.

Namun, banjir di Undaan tidak setiap tahun terjadi. Berdasarkan catatan, wilayah Undaan terkena banjir besar jika tanggul yang menjadi sabuk wilayah tersebut jebol. Sepanjang air Sungai Wulan yang memisahkan Kabupaten Kudus dan Demak tidak meluap, dan tanggul mampu menahan tekanan air, kemungkinan besar tidak akan terjadi banjir. Justru akhir-akhir ini sejumlah wilayah di kecamatan lain sering terkena banjir saat hujan turun lebat.

Gapura Undaan
Warga melintas gapura di Kecamatan Undaan yang dibangun sangat bagus. Jalan kampung di sejumlah desa di kecamatan ini juga sebagian besar telah dibeton. (Foto: Seputarkudus.com)

Sebuah fakta lainnya, wilayah Undaan sangat dikenal karena gapuranya yang dibangun megah. Sebagian besar desa-desa di Undaan memiliki gapura desa yang dibangun sangat bagus. Gapura itu dibangun secara gotong royong dan swadaya masyarakat masing-masing kampung atau desa. Bangunan-bangunan gapura yang indah itu menjadi pemandangan apik sepanjang Jalan Kudus – Purwodadi di Kecamatan Undaan.

Jika sebutan pelosok diidentikkan dengan pembangunan infrastruktur yang buruk, sebutan itu tidak relevan lagi disematkan kepada masyarakat Undaan. Pun juga jika sebutan tersebut ditujukan pada masyarakatnya. Nyatanya masyarakat di Undaan sangat memperhatikan kerapihan kampungnya, bahkan untuk urusan penanda masuk kampung, masyarakat Undaan membangunnya dengan bangunan yang megah dan indah.

 

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
6,574PengikutMengikuti
129,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER