31 C
Kudus
Selasa, November 29, 2022
BerandaKUDUSWong Djowo, Pusat...

Wong Djowo, Pusat Oleh-Oleh Kaus Khas di Kudus

SEPUTAR KUDUS – Gerai Wong Djowo di Jalan Sunan Muria, Kabupaten Kudus. 

SEPUTAR KUDUS – Bagi wisatawan yang datang ke Kota Kretek, tak lengkap rasanya jika tak mencicipi lezatnya soto Kudus, sate kerbau, atau membawa pulang oleh-oleh jenang Kudus. Namun, akan lebih lengkap, jika membawa cindera mata yang satu ini, kaus Wong Djowo.

Di pusat cindera mata yang terletak di Jalan Sunan Muria nomor 33 itu, berbagai kaus yang dengan bertuliskan tentang Kota Kudus, tersedia lengkap. Bebagai gambar dan tulisan, dengan desain yang sangat menarik, dapat menjadi pilihan alternatif oleh-oleh, selain kuliner dan jajanan yang sejak lama di kenal oleh masyarakat Indonesia.

Pengelola Wong Djowo, Erlis Junaedi mengatakan, terobosannya itu telah dimulai sejak tahun 2009. Dirinya melihat peluang yang besar dengan banyaknya wisatawan domestik yang melakukan wisata religi ke Kudus. Melihat peluang itu, dirinya membuat kaus bertema Kudus, yang selama ini belum tergarap siapapun.

- Ads Banner -

“Di Kudus memang banyak terdapat distro yang menyajikan kaus dan jenis pakaian lainnya. Namun, untuk kaus yang bertemakan Kota Kretek, saya belum pernah menjumpai, dan ini merupakan peluang yang besar,” ujar Erlis, saat ditemui di pusat oleh-oleh Wong Djowo, beberapa waktu lalu.

Produk kaus yang dijual, menurut Erlis, merupakan hasil karyanya sendiri, bersama dengan tim kerjanya. Penentuan desain dan tulisan, mereka gali dari segala hal yang ada di Kudus. Termasuk, merestorasi bentuk Menara Kudus, ke dalam desain yang lebih menarik dan tidak kaku.

Ia menyediakan produk dalam berbagai ukuran. Mulai dari orang dewasa ukuran kecil, sedang dan besar. Selain itu, dirinya juga menyediakan produk kaus untuk ukuran anak-nak. Harga yang ditawarkan, cukup murah untuk ukuran kaus dengan kualitas yang bagus. Harga ditawarkan berkisar mulai dari Rp 35 ribu, hingga Rp 55 ribu.

“Sejak didirikan, perkembangan Wong Djowo cukup lumayan bagus. Saat ini, setiap bulan hampir mencapai angka penjualan 1.000 kaos. Kebanyakan, peminat yang datang adalah wisatawan domestik yang datang ke Kudus untuk berziayarah ke makam Sunan Kudus dan Sunan Muria. Biasanya, mereka datang secara berombongan,” ujar pengusaha muda itu.

Selain menyediakan produk di etalase toko, dirinya juga menerima pesanan dari luar daerah. Umumnya, pemesan adalah masyarakat Kudus yang tinggal di luar daerah. Kaus bertema Kudus yang ia produksi, kebanyakan dibuat sebagai identitas.

Ia berharap, usahanya itu akan terus menuai hasil yang signifikan. Sebagai langkah pengembangan dan percepatan kemajuan usaha, dirinya mulai merambah ke dunia maya, dengan membuat kios maya dan media sosial, untuk menarik pembeli dari luar daerah. (Suwoko)

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler