31 C
Kudus
Minggu, November 27, 2022
BerandaKUDUSPemkab Kudus Targetkan...

Pemkab Kudus Targetkan Capaian UHC pada Tahun 2023 Bisa 98 Persen

BETANEWS.ID, KUDUS – Pemerintah Kabupaten Kudus menerima Penghargaan Universal Health Coverage (UHC) dari BPJS Kesehatan, Rabu (21/9/2022). Selain menerima penghargaan, Pemkab Kudus dan BPJS Kesehatan juga mendeklarasikan tentang optimalisasi UHC yang digelar di Pendapa Kudus.

Penghargaan UHC diberikan karena Kabupaten Kudus dinilai memiliki komitmen tinggi terhadap kualitas kesehatan terhadap masyarakatnya. Oleh karena itu, atas capaian tersebut, Bupati Kudus Hartopo menegaskan akan komitmen meningkatkan akses layanan kesehatan masyarakat.

Deklarasi optimalisasi Universal Health Coverage (UHC). Foto: Ist.

Baca juga: 3 Rumah Sakit dengan Antrean Online Terbaik Versi BPJS Kesehatan Kudus

- Ads Banner -

“Terima kasih atas penghargaan dari BPJS, ini jadi motivasi kita bersama. Capaian UHC Kabupaten Kudus mencapai 95,34%. Atas capaian tersebut, Pemkab Kudus akan berkomitmen mengoptimalkan akses layanan kesehatan masyarakat,” ucapnya.

Menurutnya, Penghargaan ini tak lepas dari peran serta dan dukungan dari berbagai pihak, antara lain instansi vertikal maupun pihak swasta. Oleh karena itu, ke depan pihaknya akan meningkatkan capaian yang lebih tinggi.

“Saya harap capaian tersebut dapat terus kita tingkatkan. UHC ini wujud peran serta masyarakat dan semua yang terkait. Mudah-mudahan dalam deklarasi ini pemerintah daerah sampai desa dapat mengakomodir peningkatan target 98 persen bahkan lebih di tahun 2023,” harapnya.

Ketercapaian UHC di suatu daerah tidak lepas dari keterlibatan pemerintah daerah. Seperti yang diungkapkan Direktur Perluasan dan Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan, David Bangun. Bahwa pemerintah daerah memegang peranan signifikan dalam peningkatan jumlah kepesertaan JKN. Contohnya pada Kabupaten Kudus yang sukses mencapai UHC berkat kepedulian kepala daerah untuk menjamin kesehatan masyarakat.

“UHC penting sebagai kepedulian Pemda, agar seluruh masyarakat terlindungi kesehatannya,” katanya.

Dengan deklarasi optimalisasi pelaksanaan program JKN di Kabupaten Kudus, juga dibarengi dengan program non cut off. David menjelaskan, apabila pemerintah daerah mendaftarkan masyarakat sebagai peserta JKN, maka dapat langsung aktif dan bisa mengakses layanan kesehatan.

“Non cut off ini ketika pemda mendaftarkan masyarakat sebagai peserta JKN, maka bisa langsung aktif. Tidak harus menunggu empat belas hari. Jadi yang butuh layanan kesehatan langsung terlindungi,” jelasnya.

Baca juga: Jemput Bola, BPJS Kesehatan Kudus Buka Layanan di Pasar Tradisisonal

Sebagai apresiasi dalam tercapainya UHC di Kudus, pihaknya sebagai penyelenggara JKN berkomitmen untuk terus meningkatkan mutu dan kualitas layanan. David memastikan, akses layanan JKN dapat semakin mudah dengan inovasi-inovasi yang terus berkembang.

“Sudah menjadi PR kita semua untuk terus meningkatkan kualitas layanan bagi seluruh peserta JKN agar mendapat kemudahan mendapat layanan kesehatan yang menjadi prioritas,” pungkasnya.

Editor: Kholistiono

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,335PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler