31 C
Kudus
Kamis, Oktober 1, 2020
Beranda Ekonomi Sama-Sama Terpuruk saat...

Sama-Sama Terpuruk saat Pandemi, Kisah Kebangkitan 3 UKM Ini Patut Ditiru

BETANEWS.ID, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo kembali menyambangi Usaha Kecil dan Menengah (UKM) yang dianggap berhasil bangkit saat pandemi, Minggu (6/9/2020). Usaha tersebut adalah UKM Rajutan Nyonya, UKM Super Roti, dan UKM Anindya Batik. Ketiganya memiliki perbedaan dan kesamaan dalam hal bertahan di tengah pandemi.

UKM Rajutan Nyonya milik Ratih Setya mampu bertahan setelah berinovasi dengan membuat terobosan berupa produksi masker rajut. Tempat produksi yang berada di Perum Dolog Indah nomor 15, Tlogosari Wetan, Pedurungan itu, melibatkan ibu rumah tangga dan lansia dalam produksi karya rajutan berupa tas, dompet, taplak meja, dan lainnya.

Ganjar Pranowo bersama istri saat mengunjungi UKM Super Roti, Minggu, (6/9/2020). Foto: Ist.

“Masker diproduksi sejak awal-awal pandemi karena dari kita semua butuh masker. Karena saya di bidang rajut, ya gimana caranya bikin masker dari rajut. Ternyata peminatnya sangat banyak sekali. Sebulan bisa produksi sekitar 200 masker rajut,” kata Ratih Setya.

Menurut Ratih, hasil rajutan miliknya itu dipadukan dengan bahan lain seperti kulit, tenun Troso, dan songket. Juga motif-motif seperti flora-fauna, bunga, dan wayang. Kunci Ratih dapat bertahan di masa Pandemi karena selalu berinovasi dan tidak putus asa. 

“Kita cari terobosan-terobosan terus dan kita kembangkan,” ujarnya usai dikunjungi Ganjar Pranowo.

Baca juga: Cerita UMKM Bangkit saat Pandemi, Dengar Perjuangannya Sampai Bikin Ganjar Terharu

Begitu halnya dengan UKM Super Roti yang berada di Jalan Fatmawati nomor 91, Kota Semarang. UKM dengan produk unggulan Roti Bekatul milik Ismiati ini bisa bertahan karena mempertahankan ciri khas produk unggulan. Ia juga terus berinovasi dengan mengikuti permintaan konsumen terkait rasa dan varian produk Bekatul lain yang diinginkan. Ismiati juga tidak merumahkan satu pun karyawannya dari total 22 karyawan.

“Selama pandemi ini untuk Roti Bekatul justru naik, kalau yang roti terigu turun. Orang di masa pandemi ini kan mencari apa yang dibutuhkan bukan yang diinginkan karena butuh sehat dan lainnya,” ujar Ismiati.

Ismiati memilih tidak mengurangi karyawan karena kondisi saat ini sedang sulit dan mengajak untuk bergandengan tangan menghadapi lesunya roda perekonomian. Pilihannya jatuh dengan menginovasi harga jual produk-produk unggulannya menjadi setengah harga biasa.

“Saya bilang ke mereka, ayo kita bergandengan tangan jangan sampai ada pengurangan karyawan karena kondisi sedang sulit. Caranya kita bikin roti dari hati. Kita bikin yang bagus, yang enak, biar konsumen puas dan mencari kita,” kata Ismiati.

Baca juga: Kucurkan Rp 10 M untuk Pertanian dan Perikanan, Ganjar: ‘Ini Jurus Bangkitkan Ekonomi’

Terakhir, UKM Anindya Batik di Jalan Kedungmundu, Semarang, yang dikelola oleh Lisa Farida. UKM ini sempat terjatuh dan berhenti produksi selama masa awal pandemi Covid-19. Masa awal itu Anindya Batik tidak mendapat satu pun order baju batik dan 11 pameran hingga Desember batal. Namun, UKM yang membina kawan difabel seperti tuna rungu dan tuna wicara itu akhirnya bangkit setelah berinovasi dengan membuat masker batik.

“Awal pandemi yaitu bulan Maret-April kami menangis, bukan hanya saya tetapi semua karyawan juga menangis karena saya liburkan. Mereka takut karena masih anget-angetnya Corona. Kami benar-benar stop produksi, akhirnya ada customer dari Surabaya minta dikirim masker batik abstrak,” tuturnya di depan Ganjar.

Bak oase di tengah padang pasir, pesanan masker itu memantik semangat Anindya Batik untuk memproduksi secara massal masker batik tersebut. Luar biasanya ia berhasil menampung lebih banyak kawan difabel. Setidaknya ada 10 kawan difabel yang dirumahkan dari industri konveksi dan sepatu.

“Dari awalnya kami terdampak karena pandemi sampai akhirnya kami justru buka lapangan pekerjaan karena orderan banyak. Mereka ada yang dari pabrik sepatu dan konveksi yang industrinya tutup yang difabel saya panggil untuk main ke sini,” bebernya.

Baca juga: Gandeng Perbankan untuk Bangkitkan UKM di Jateng

Di sisi lain, Ganjar mengatakan, tiga UKM itu merupakan contoh UKM yang bisa bertahan dengan caranya masing-masing. Pertama UKM Rajutan Nyonya bisa bertahan serta mengajak ibu rumah tangga dan lansia untuk membuat rajutan. Kedua Roti Bekatul yang berani menjual produk 50 persen dari harga biasa untuk meningkatkan penjualan. Ketiga Anindya Batik yang bertahan dengan membuat masker batik.

“Saya sedang cek bagaimana UKM kita bisa survive, bisa jalan, dan mereka masih bisa semangat. Menariknya dari batik Anindya ini adalah penjahitnya penyandang disabilitas. Ada tuna rungu dan tuna wicara. Ini semuanya bisa bekerja dan  produksinya jalan terus-menerus. Ini karya-karya mereka yang perlu kita support, musti kita beli. Kita beli produk teman kita rame-rame,” pungkasnya.

Editor: Ahmad Muhlisin

Ahmad Muhlisin
Ahmad Muhlisinhttps://betanews.id
Jurnalis Beta Media yang sebelumnya telah lama menjadi reporter dan editor di sejumlah media.

Tinggalkan Balasan

26,079FansSuka
13,322PengikutMengikuti
4,290PengikutMengikuti
19,146PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler

Nekat, Maling Bobol Rumah Orang Tua Kapolres Bintan di Kudus

BETANEWS.ID, KUDUS - Rumah orang tua Kepala Kepolisian (Kapolres) Bintan, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) AKBP Bambang Sugihartono disatroni pencuri, Minggu (27/9/2020) siang....

Warga Geruduk Balai Desa Panjang, Tuntut Peternakan Ayam Ditutup

BETANEWS.ID, KUDUS - Puluhan warga terlihat berbondong-bondong datang ke Balai Desa Panjang, Kecamatan Bae, Kabupaten Kudus. Kedatangan mereka untuk melakukan audensi terkait...

Tak Patah Semangat Berkali-kali Bangkrut, Ardi Temukan Kesuksesan di Resto Ulam Sari

BETANEWS.ID, KUDUS - Beberapa mobil dan motor tampak terjajar di area parkir restoran di tepi utara Jalan Museum Kretek, Desa Getas Pejaten,...

Terbaru! Wisata River Tubing di Cengkir Manis yang Siap Pacu Adrenalinmu

BETANEWS.ID, KUDUS - Puluhan orang tampak mengunjungi Wisata Cengkir Manis, Desa Tanjungrejo, Kecamatan Jekulo, Kabupaten Kudus. Mereka terlihat memanfaatkan fasilitas yang ada...

Kasus Covid-19 Turun 50 Persen, Jateng Nihil Zona Merah di Minggu ke-39

BETANEWS.ID, SEMARANG - Langkah serius Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dalam menangani Covid-19 membuahkan hasil. Pada pekan ke-39 sejak pandemi diperkirakan muncul pada...

Ribuan Kue Bolang-Baling Nyah Kobong Terjual Setiap Hari, Benar-Benar Legendaris

BETANEWS.ID, KUDUS - Beberapa orang terlihat antre di samping etalase yang ada di rumah tepi Jalan Johar, Kecamatan Kota, Kabupaten Kudus. Di...

Ganjar Sepakat Kasus Dangdutan di Kota Tegal Diproses Pidana

BETANEWS.ID, SEMARANG – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan HAM (Menko Polhukam) Mahfud MD meminta Polri untuk memproses penyelenggara konser dangdut di...