31 C
Kudus
Selasa, Juni 18, 2024

Rifki, Penjahit Asal Batang yang Andalkan Ponsel untuk Puaskan Para Pelanggannya

SEPUTARKUDU.COM, DEMAAN – Seorang pria muda mengenakan kaus,
bertopi warna hitam serta berkalung sebuah meteran tampak sedang mengayuh
gerobaknya di Jalan KH Wachid Hasyim, tepatnya di Desa Demaan, Kecamtan Kota, Kabupaten Kudus.
Di atas gerobak yang dia kayuh terlihat mesin jahit berwarna Oranye. Diketahui
kemudian pria tersebut bernama Rifki Arifaldie (22), penjahit yang menawarkan
jasanya berkeliling.

penjahit keliling
Arifaldie menjahit pesanan dari pelanggannya. Foto: Rabu Sipan

Tidak lama dia menjalankan gerobak jahitnya pria yang akrab
disapa Rifki tersebut berhenti karena ada seorang pria yang minta jasanya memotong
celana jeans. Lalu Rifki mengukur dari pinggang sampai batas telapak kaki pria
tersebut. Kemudian dengan cekatan dia memotong sesuai ukuran dan menjahit
ulang. Setelah selesai tampak dia menerima uang dari pelangganya dan pelangganya tersebut minta nomor ponsel Rifki.
Seusai melakukan aktivitasnya tersebut, Rifki sudi berbagi
kisah tentang usahanya tersebut kepada Seputarkudus.com. Dia mengatakan pria
yang menggunakan jasa jahitnya tersebut merupakan pelanggan barunya. Karena hampir
semua pelanggan lama dia pasti sudah memiliki nomor ponsel dirinya.
“Setiap orang yang sudah menggunakan jasaku pasti
mereka punya no handpone-ku, karena aku ingin menjadikan mereka langganan tetapku.
Karena dengan memiliki normorku
mereka tidak perlu repot datang ke tempat penjahit jika ada pakainya yang
rusak. Cukup telepon atau SMS ke nomor HP-ku, tidak lama pasti aku mendatanginya,”
ujarnya.

Pria lajang tersebut mengatakan, sudah sekitar dua tahun
menyediakan jasa jahit keliling di Kudus. Dan dalam kurun waktu itu dia mengaku
sudah memiliki ratusan pelanggan di Kecamatan Kota, Kudus. Menurutnya hampir
setiap hari berkeliling dia hanya mendatangi para pelanggan yang sudah menghubunginya
terlebih dulu.
Tapi, kata Rifki, dia tetap akan berkeliling menawarkan jasa
jahitnya meskipun sebelum berangkat tidak ada satu pun pelangganya yang
menghubungi untuk menggunakan jasa jahitnya. “Meskipun sebelumnya tidak ada
orderan, aku tetap berangkat menawarkan jasa jahitku sekaligus mencari
pelanggan baru,” jelas Rifki.
Pria yang mengaku mengontrak bersama teman sesama penjahit di
Kelurahan Mlati lor, Kecamatan Kota, mematok tarif berbeda untuk jasa
jahitnya. Namun dia tidak merinci secara jelas ongkos permak pakaian. Dia hanya
mengatakan ongkos paling murah Rp 2 ribu dan yang paling mahal Rp 30 ribu per pcs. Harga tersebut tergantung jenis kain dan perlu ada yang diganti atau tidak bagian dari pakaian
tersebut.
Pria yang mengaku pernah menjadi santri ponpes di Jawa Timur
tersebut mengatakan, berangkat menawarkan jasanya setiap hari mulai pukul
07.00 WIB sampai adzan Magrib berkumandang. Dan biasanya dia mendapatkan uang
sekitar Rp 150 ribu sampai Rp 200 ribu sehari.  
Pria yang berasal dari Batang tersebut mengatakan, menerima
permak semua pakaian dari jenis kain apa pun. Dia mengaku mesin jahitnya
tersebut sudah di setting di bengkel jahit di tempat asalnya agar bisa menjahit
kain tebal misalnya jeans, atau kain tipis yang berasal dari Korea. “ Dan untuk
biaya beli mesin jahit sekaligus menyeting dengan gerobak, aku mengeluarkan
uang sekitar Rp 3 juta,” ujarnya.
   
Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
139,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER