31 C
Kudus
Rabu, November 30, 2022
BerandaKUDUSOmzet Rp 2...

Omzet Rp 2 Juta Dalam Tiga Hari Masih Terbilang Sepi Bagi Penjual Pisang di Jati Ini

SEPUTARKUDUS.COM, GETAS PEJATEN – Sejumlah buah pisang tergantung dan tertata rapi memenuhi lapak di tepi jalan Desa Getas Pejaten, Kecamatan Jati, Kudus. Di lapak itu, seorang pria berkaus putih tampak menata pisang yang dijualnya. Pria itu bernama Noor Kamal (64), pemilik lapak tersebut. Saat bulan Muharram seperti ini, penjualannya sepi pembeli. Meski begitu, omzet yang di dapat masih mencapai Rp 2 juta dalam tiga hari.

jual buah pisang
Noor menata buah pisang di lapak depan rumahnya. Foto: Ahmad Rosyidi

Lapak milik Noor, terletak di depan tempat tinggalnya, tepatnya di teras rumah. Setiap hari dirinya membuka lapak dan menunggu pembeli datang. Meski saat ini sepi pembeli, dia tetap membuka lapak miliknya.

“Bulan Sura (Muharram) seperti ini lebih sepi, jarang yang menikah atau menggelar hajatan. Omzet yang saya dapat hanya Rp 2 juta dalam tiga hari. Ini tak seramai bulan Ruwah, atau menjelang Idul Fitri dan Idul Adha. Tapi saya tetap buka dan membeli pisang ke Pati setiap tiga hari sekali,” ungkap pria empat anak itu kepada Seputarkudus.com belum lama ini.

- Ads Banner -

Dia mengaku membeli pisang langsung ke petani di Pati, dan sejak tahun 2003 Noor membeli kendaraan roda tiga untuk mengangkut pisangnya. Sebelumnya dia membawa pisangnya dengan kendaraan umum dari Pati sampai Kudus. 

Sambil minum es yang dibawakan istrinya, Noor merinci harga pisang yang dijual. Untuk pisang susu dijual seharga Rp 20 ribu, pisang ambon Rp 35 ribu, pisang raja Rp 25 ribu, pisang putri Rp 10 ribu dan pisang emas Rp 20 ribu. Semua harga tersebut berdasarkan harga per sisir.

“Selain itu saya juga punya banyak jenis pisang lainnya. Pisang raja uter saya jual seharga Rp 10 ribu, pisang sobo Rp 10 ribu, pisang gember Rp 20 ribu, pisang kidang Rp 20 ribu, pisang hijau Rp 25 ribu, pisang bentul Rp 15 ribu, dan pisang byar Rp 3 ribu perbijinya,” katanya.

Noor sudah berjualan pisang sejak 20 tahun yang lalu, 15 tahun berjualan di pasar dan 5 tahun ini berjualan di lapak depan rumahnya. Dia juga mengungkapkan, dia membuka lapak mulai pukul 6.00 WIB hingga pukul 21.00 WIB. 

saat merinci harga pisang yang ada, datang seorang perempuan yang sedikit tergesa-gesa, dia adalah Darwati (30) yang hendak membeli pisang untuk acara tujuh hari orang tuanya. Tidak lama dia memilih kemudian dibayar dan pergi.

“Ini untuk acara tujuh hari bapak, saya membeli dua sisir pisang raja. Kemarin sudah beli tapi ini tadi ternyata kurang,” jelasnya sambil tergesa-gesa.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler