31 C
Kudus
Sabtu, Juni 15, 2024

Demi Lima Anaknya yang Masih Sekolah, Warga Jetiskapuan Ini Rela Mengupas Nangka Setiap Hari di Tepi Jalan

SEPUTARKUDUS.COM, GETAS PEJATEN – Di tepi Jalan R Agil Kusumadya, tepatnya di depan perusahaan PT Pura Nusa Persada lajur kendaraan roda dua, sejumlah buah nangka dan matoa terlihat menumpuk di atas meja. Tampak dua orang pria mengenakan topi sedang duduk termangu menunggu pembeli datang. Satu pria tersebut, yakni Sutrisno (46), Warga Desa Jetiskapuan, Kecamatan Jati, berjualan nangka untuk membiayai kelima anaknya yang masih sekolah.

Sutrisno mengupas nangka di Jalan R Agil Kusumadya, Kudus. Foto: Sutopo Ahmad

Sembari mengupas nangka, Trisno, begitu dia akrab disapa, sudi berbagi cerita kepada Seputarkudus.com tentang usaha yang dia tekuni. Dia mengatakan, mulai berjualan nangka sejak tahun 2006, hingga kini sudah berlangsung sekitar 10 tahun. Menurutnya, usaha yang dia jalankan bukan hanya miliknya sendiri, tapi milik juga temannya, Sukirno (45) yang setiap hari membantu berjualan.

“Sebelum berjualan nangka, dulu saya usaha ayam potong. Berhubung harga ayam naik turun serta pesaing banyak, saya mulai beralih berjualan nangka di tepi jalan. Saya harus terus bekerja karena mempunyai lima orang anak yang saat itu masih butuh biaya sekolah,” ungkap Trisno, warga Desa Jetiskapuan RT 2 RW 4, Kecamatan Jati, Kudus.

-Advertisement-

Sutrisno mengaku dikaruniai enam orang anak, lima anak perempuan dan satu anak laki-laki. Anak pertamanya sudah menikah, anak kedua baru saja lulus di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) 1 Purwosari, sedangkan anak ketiga hingga keenam masih duduk di bangku sekolah menengah pertama (SMP) dan sekolah dasar (SD). 

penjual nangka
Sutrisno menjajakan nangka di Jalan R Agil Kusumadya, Kudus. Foto: Sutopo Ahmad

“Anak ketiga kelas sepuluh SMA Al-Ma’ruf, keempat MTs NU Assalam kelas delapan, kelima kelas enam SD dan keenam kelas empat SD,” terangnya.

Menurut pria kelahiran Desa Kalirejo, Kecamatan Undaan, dia membeli nangka dari Batang, Jepara dan Kudus. Namun terkadang ada sejumlah pedagang yang datang menawarkan. Untuk memasarkan nangka, dia hanya menunggu pelanggan yang datang untuk membeli. 

“Selain Kudus, pelanggan juga ada dari Demak. Nangka ini saya jual Rp 10 ribu per kilogram, matoa satu kilogram Rp 20 ribu,” ungkapnya.

Dia menambahkan, selain berjualan nangka, terkadang dia berjualan durian, bubur durian dan es durian. Dia mengaku, setiap hari berjualan mulai pukul 7.00 WIB hingga 17.00 WIB dengan penghasilan rata-rata per hari Rp 50 ribu hingga Rp 60 ribu. “Untuk usaha saya beri nama Terminal Nangka Abadi, biar abadi selamanya,” tambahnya.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
139,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER