31 C
Kudus
Selasa, Desember 6, 2022
BerandaKUDUSWow, Tanduk Rusa...

Wow, Tanduk Rusa yang Ditemukan Warga Gondoarum di Ladang Jagung Ini Berumur Ribuan Tahun

SEPUTARKUDUS.COM, TERBAN – Tanduk rusa tanduk berwarna kekuningan dengan retakan-retakan, terlihat di antara tulang-tulang besar tergeletak di lantai ruangan. Sepintas tanduk itu tak berbeda dengan tanduk rusa yang dipajang di dinding rumah. Namun, siapa sangka, tanduk itu berumur ribubuan tahun. Tanduk itu merupakan fosil koleksi Museum Situs Patiayam yang baru ditemukan beberapa hari lalu.

fosil situs patiayam
Fosil tanduk rusa koleksi terbaru Museum Situs Patiayam, Kudus. Foto: Imam Arwindra

Kepada Seputarkudus.com, Jamin (43), Pengelola Museum Situs Patiayam, fosil itu ditemukan Senin (17/10/2016). Fosil tanduk rusa ditemukan warga Warga Dukuh Asem Doyong, Desa Gondoharum, Kecamatan Jekulo, Supri, saat mencangkul di lahan jagung. 


“Saat musim hujan air mengikis tanah. Saat Pak Supri mencangkul lahannya tiba-tiba menemukan tanduk
rusa,” ungkap Jamin saat ditemui di Museum Situs Patiayam Desa Terban, Kecamatan
Jekulo, Kudus, Rabu (19/10/2016).
Setelah menemukan fosil tersebut, kata Jamin, kemudian dibawa kerumah oleh Supri dan menghubungi pihak Museum Situs Patiayam.
Jamin mengungkapkan, tanduk rusa tersebut diambilnya hari Selasa (18/10/2016). Setelah itu, pihaknya mengkonserfasi fosil tersebut. 

“Ini sedang kami konserfasi. Untuk yang terpisah direkatkan dengan lem, gypsum atau pasir. Selanjutnya,
juga dilapisi dengan cairan kimia supaya kulit luarnya awet,” jelas Jamin yang pada hari itu mengenakan baju batik ungu putih.

Jamin menjelaskan, rusa saat ini dan
zaman purba memiliki ukuran tubuh yang sama. Tidak sertamerta karena zaman purba, memiliki bentuk tanduk yang lebih
besar. Diberitahukan, sebelum tanduk rusa ditemukan, warga juga menemukan kaki
gajah purba dan beberapa pigmen gigi manusia. Jamin belum bisa memastikan jenis
kaki gajah apa dari hasil penemuannya, begitu juga dengan jenis manusia. 

- Ads Banner -

Fosil tersebut, katanya, akan diketahui setelah ada peneliti dari Balai Pelestarian Situs Manusia Purba
Sangiran Sragen datang meneliti. “Belum tahun jenis gajahnya apa. Yang sudah ditemukan di (Pegunungan)
Patiayam yakni jenis gajah Stegodon dan Elephas,” tuturnya.

Dia mengakui, banyak fosil yang ditemukan masyarakat di
Pegunungan Patiayam secara tidak sengaja. Menurutnya, ketika ada masyarakat
yang menemukan fosil pasti akan dilaporkan ke Museum Situs Patiayam untuk disimpan. Bagi penemu fosil, saat ini ada tali asih berupa uang yang akan diberikan, sesuai keunikan dan kelangkaan fosil.


“Contoh untuk satu kaki
gajah yang baru ditemukan ini, mendapatkan tali asih sebesar Rp 800 ribu,”
ungkapnya sambil menunjuk fosil kaki gajah yang sedang di gypsum.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,337PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler