31 C
Kudus
Rabu, November 30, 2022
BerandaKUDUSMeski Tak Bercerita,...

Meski Tak Bercerita, Tari Kontemporer Silat Jawa-Minang di UMK Tetap Suguhkan Pesona

SEPUTARKUDUS.COM, UMK – Ruang auditorium Universitas Muria Kudus (UMK) terlihat
gelap, Kamis (8/9/2016) malam. Saat sorot lampu merah mulai menyala, enam orang yang hanya
mengenakan celana sedengkul muncul. Mereka menampilkan gerakan silat
dengan bantuan properti yang terbuat dari kaca. Tarian tersebut ditampilkan dalam acara Pesona Silat Jawa-Minang yang dikoreograferi oleh Eko Supriyanto dan Ali Sukri.

Tari Kontemporer Indonesia Pesona Silat Jawa-Minang
Penari tampil dalam Pesona Silat Jawa-Minang di Auditorium UMK. Foto-foto: Imam Arwindra
Menurut Eko Supritanto, koreografer silat Jawa, dua tarian
Silat Jawa dan Minang memiliki kesamaan dalam insisiasi gerak, namun berbeda
kultur dan generasi. Dia menjelaskan, dalam karyanya dia lebih ingin menelusuri
filosofi leluhurnya sebagai penguatan identitas. Karya yang dituangkan bernama Rajectory,
sebuat tarian kontemporer yang tidak bercerita. Menurutnya, dirinya menyuguhkan
pendekatan fisikal dalam membuat sebuah koreografi tari. 

“Karya saya tidak
bercerita. Saya ingin membuat karya seperti anak panah yang dilontarkan. Karya
ini lebih ketahanan tubuh,” terang Eko dalam sebuah diskusi yang digelar usai pertunjukan tari tersebut.

Pesona Silat Jawa-Minang

Eko yang mengaku memiliki dasar silat dari Budaya Indonesia Mataram
(Bima) Magelang menuturkan, sejak umur enam tahun dia sudah berlatih silat dan
tari. Menurutnya, perbedaan tari dan silat yakni pada rasa. Dalam melakukan
silat tidak menggunakan rasa, namun berbeda dengan tarian. “Jadi indahnya silat
adalah tari,” ungkap dia yang mempunyai Ekos Dance Company dan Yayasan Ekos Dance.

Sementara itu, Ali Sukri, melalui karyanya Tonggak Raso
menampilkan pertunjukan silat beraliran Minangkabau. Pria asli Padang
Panjang, Sumatara Barat, menuturkan, tari koreografi yang dibuatnya merupakan perpaduan
dari tiga bentuk silat di Minangkabau yakni Silat Kumango, Silat Tuo dan Silat
Ulu Ambek. “Tari Kontemporer Tonggak Raso ditampikan selama 50 menit dengan
sembilan motif tarian,” tuturnya.

tari Pesona Silat Jawa-Minang
Pengajar di Institut Seni Indonesia Padang Panjang
(ISI-PP) menjelaskan, Tonggak Raso bermakna kekuatan tonggak dalam diri
manusia. Dia mengatakan, kekuatan pondasi dalam diri manusia untuk
pertahanan berbagai pengaruh dari luar merupakan hal yang penting. 

“Untuk menampilkan tarian ini para
penari berlatih selama delapan bulan. Setiap harinya mereka memakan waktu lima
jam. Mereka mutah-mutah pokoknya, sampai mau mati,” tambahnya yang mengundang
tawa penonton yang hadir.

Diskusi Pesona Silat Jawa-Minang

Di Kudus, kegiatan pentas tersebut diadakan oleh Forum Apresiasi Sastra dan Kebudayaan Kudus (Fasbuk) yang didukung oleh Kementerian Pariwisata
Republik Indonesia, Bakti Budaya Djarum Foundation serta berbagai forum seni di
Indonesia. Menurut Adi Pardianto, perwakilan dari Djarum Foundation, pentas Tari
Kontemporer Indonesia Pesona Silat Jawa-Minang ditampilkan di empat tempat. Di antaranya ditampiljan di ISI Padang, Taman Budaya Jawa Tengah Surakarta, UMK dan di NuArt Sculpture Park Bandung.

Menurutnya, dengan kegiatan ini generasi muda akan
terinspirasi untuk mengembangkan potensinya di kancah international. Dia mengajak,
generasi muda untuk berani mengeksploitasi diri dengan kemampuan yang dimiliki. “Anak
muda harus paham tradisi, banyak membaca dan diskusi. Paling penting jangan
ragu-ragu,” ungkapnya.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler