31 C
Kudus
Kamis, Desember 1, 2022
BerandaKUDUSOrang mayong Ini...

Orang mayong Ini Khusus Buat Celengan Bulus untuk Tradisi Bulusan Kudus

SEPUTARKUDUS.COM, HADIPOLO – Kemeriahan Tradisi Bulusan di Desa Hadipolo, Kecamatan Jekiulo, Kabupaten Kudus, telah mulai terasa bahkan sebelum Idul Fitri tahun ini. Kemeriahan tradisi yang selalu digelar pada Lebaran Ketupat itu, terlihat dari banyaknya pedagang yang menjajakan sejumlah barang di tepi jalan menuju lokasi. Satu di antara banyaknya pedagang, yakni Ahmad Aris, warga Mayong Lor, Jepara, yang setiap tahun berjualan di dekat lokasi Tradisi Bulusan digelar.

celengan di tradisi bulusan

Pagi itu, Aris bersama istrinya, Zumrotun, tampak membersihkan puluhan celengan dan mainan terbuat dari gerabah di lapak yang ditempatinya. Mereka bersiap menarik perhatian pengunjung yang akan melintasi lapaknya. Tahun ini, dia membuat celengan khusus yang akan dijual di Tradisi Bulusan, celengan bulus.

“Ini (celengan) produk baru yang saya buat khusus untuk Tradisi Bulusan di Hadipolo. Semoga pengunjung yang datang tertarik dan membeli celengan ini,” ujar Aris kepada Seputarkudus.com yang mengaku telah membuka lapaknya sehari setelah Lebaran.

- Ads Banner -

Baca juga: Tradisi Bulusan, Awal Berdirinya Dukuh Sumber di Kabupaten Kudus  

Aris mengatakan, dirinya telah berjualan di lapak yang sama selama empat tahun terakhir di Tradisi Bulusan. Dia meneruskan usaha orang tuanya, yang sebelumnya juga berjualan di even tersebut. Selama di sana, dia ditemani istrinya, dan setiap malam pulang ke Mayong. “Lapak kami tinggalkan, tapi di sini ada yang jaga,” katanya.

Dia mengaku memproduksi sendiri celengan-celengan yang di jual di lapak tempat ia berdagang. Harga yang ditawarkan variatif, disesuakan dengan bentuk dan besar kecilnya celengan yang dijual. Untuk celengan dengan bentuk yang kecil, dia jual dengan harga Rp 7 ribu. Sedangkan celengan dengan bentuk yang besar dengan warna-warni cat ada yang dia jual hingga Rp 35 ribu.

Setiap hari omzet penjualan celengan miliknya hanya sekitar Rp 200 ribu hingga Rp 300 ribu. Jumlah tersebut akan meningkat saat Tradisi Bulusan diselenggarakan. Meski begitu, berjualan di Tradisi Bulusan hasilnya tak sebanyak hasil yang didapat saat berdagang di even-even lain.

“Setiap tahun kami juga berjualan di Tradisi Dandangan dan even-even di daerah lain. Hasilnya memang tak sebesar di tempat lain. Maklum, tradisi ini digelar di tempat yang cukup jauh dari perkotaan. Jadi jumlah pengunjungnya juga tak sebanyak di Dandangan yang digelar di tengah kota,” katanya.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler