31 C
Kudus
Sabtu, Juni 22, 2024

Di Musala Kecil Ini Warga Tionghoa Muslim di Kudus Sering Berkumpul

SEPUTARKUDUS.COM, MIJEN – Letak musala ini berada di dalam rumah yang hampir semua bangunannya berwarna oranye. Rumah ini berada di Jalan Kudus-Jepara, Desa Mijen, Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Kudus, yang juga menjadi produksi rokok Kembang Arum. Al-Faruqiyah, nama musala tersebut, yang sering digunakan warga Tionghoa Muslim Kudus berkumpul.

musala milik Tionghoa Muslim Kudus

Menurut Peter M Faruq, pemilik tempat tersebut, musala Al-Faruqiyya yang berada di rumahnya sering untuk berkumpul warga Tionghoa Muslim yang tergabung dalam Persatuan Islam Tionghoa Indonesia Kudus (PITI). Setiap malam Jumat Pahing anggota PITI berkumpul di rumahnya.

“Setiap malam Jumat Pahing anggota PITI kumpul di sini untuk mengaji dan memberikan santunan kepada anak yatim. Masyarakat sekitar juga diundang,” ungkapnya ketika ditemui Seputarkudus.com di kediamannya, belum lama ini.

-Advertisement-

Ketua PITI Kudus itu menjelaskan, terdapat lebih 500 anggota PITI yang tersebar di sejumlah wilayah di Kabupaten Kudus. Mereka adalah warga etnis Tionghoa yang mualaf. Namun dia mengungkapkan, tiga tahun ini organisasi yang dipimpinnya kurang terlalu aktif. “Di Kudus anggota PITI banyak, bisa mencapai 500 orang. Namun yang aktif sedikit. Bisa dihitung pakai jari,” tuturnya.

Ketua PITI Kudus Peter M Faruq
Ketua PITI Kudus Peter M Faruq

Faruq melanjutkan, anggota PITI sangat aktif ketika didampingi Kiai Nafi yang bertempat tinggal tak jauh dari Masjid Al-Aqsa Menara Kudus. Namun tiga tahun belakangan ini, Kiai Nafi kesehatannya menurun karena usia. “Tahun 2013 Kiai Nafi mulai sakit. Sejak saat itu, anggota PITI mulai jarang berkumpul,” terangnya.

Dia memberitahukan, selain Kiai Nafi dia dengan anggota PITI juga sering berkunjung ke rumah Kiai Sya’roni Ahmadi untuk meminta bimbingan seputar agama Islam. “Saya sering ke rumah Kiai Sya’roni, sampai saya akrab dengan beliau,” ungkapnya.

Pada bulan Ramadan ini, menurutnya, kegiatan PITI sama seperti hari biasa. Yakni setiap malam Jumat Pahing mengaji dan memberikan santunan kepada anak yatim di musala miliknya. Selain itu juga salat Tarawih bersama dengan masyarakat sekitar. “Namun lagi-lagi yang anggota PITI hanya bisa dihitung dengan jari saja,” tambahnya.

Saat Lebaran nanti, dia memberitahukan etnis Tionghoa Muslim di Jawa Tengah direncakan akan berkumpul di Kudus. Namun menurutnya sampai sekarang tanggalnya belum ditentukan. “Kemarin mintanya teman-teman PITI Jawa Tengan tanggal 25 Syawal,” tuturnya.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
140,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER