31 C
Kudus
Selasa, November 29, 2022
BerandaKUDUSWarga Dukuh Plumbungan...

Warga Dukuh Plumbungan Gantungkan Hidup dari Pasir yang Mengendap

SEPUTARKUDUS.COM, PURWOREJO – Air sungai Kaligelis tampak tenang. Empat orang laki-laki
dengan ban besar di sampingnya tampak 
bergantian menyelam di Sungai Gelis, Dukuh Plumbungan Desa Purworejo, Kecamatan Bae, Kudus, Sabtu (14/5/2016). Ketika muncul ke permukaan, mereka menyunggi pengki berisikan
pasir basah. Aktivitas seperti itu banyak dilakukan warga Plumbungan untuk mencari nafkah.

pasir sungai gelis kudus
Penambang mengangkut pasir menggunakan ban di Sungai Gelis, Dukuh Plumbungan, Desa Purworejo, Kecamatan Bae, Kudus. Foto: Imam Arwindra

Ditepi sungai tiga truk dum bersiap mengangkut pasir
yang dikumpulkan penambang. Munawir (36), satu di antara penambang pasir kemudian menepi di bibir sungai, dan menarik ban besar yang berisi pasir. Dia lalu mengangkat pasir itu sedikit demi sedikit ke dalam truk.

Dia menuturkan, sehari-hari dia bersama warga Plumbungan lainnya menambang pasir di tak jauh dari permukiman. Merka biasanya mulai bekerja sekitar pukul 07.00 WIB dan pulang sekitar 13.00
WIB. Menurutnya, hampir sebagian besar warga Plumbungan berkerja sebagai
penambang pasir.
“Warga di sini (Plumbungan) banyak yang menggantungkan hidup dari pasir yang mengendap di dasar sungau,” ungkapnya kepada Seputarkudus.com.
Munawir mengaku tak memiliki cukup modal untuk bisa “naik kelas” menjadi pengepul pasir. “Modal awal (menambang pasir) sekitar Rp 375 ribu. Rp 200 ribu untuk
membeli ban, Rp 150 ribu untuk kawah dan Rp 25 ribu untuk membeli pengki dan
pelapis besinya. Ingin bisa menjadi pengepul, tapi tak punya modal,” jelasnya.
Menjeng, seorang pengepul yang datang ke lokasi penambangan, mengatakan satu bak truk dam
dirinya bisa untung Rp 500 ribu. “Modal awal saya besar. Ini saja truk dam masih hutang
bank. Setiap bulan saya nyicil,” ungkapnya.
Dia mengatakan setiap hari saat musim kemarau seperti ini, dia bisa mengangkut dua truk pasir. “Kalau penambangnya banyak dan giat, satu hari bisa dua
muatan pasir,” ungkapnya.
Pasir-pasir yang dia dapat ada yang dikirim kepada penjual pasir di Desa Panjang. “Karena ini pasir lokal, pembelinya orang Kudus dan
daerah sekitar,” jelasnya.
Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler