31 C
Kudus
Selasa, November 29, 2022
BerandaKUDUSDi Tangan Perempuan...

Di Tangan Perempuan Ini Kecap THG Berkembang Pesat (2)

SEPUTARKUDUS.COM, TANJUNG KARANG – Di tepi Jalan Lingkar Selatan Kudus, tepatnya di sebelah barat SPBU Proliman Tanjung Karang, terparkir beberapa truk. Di depannya ada sebuah gerbang sebagai pintu masuk ke dalam bangunan dua lantai berwarna putih. Bangunan tersebut tak lain tempat produksi kecap THG yang cukup legendaris di Kudus. Selain tempat produksi, bangunan itu juga ditinggali Liem Kina (80), yang berhasil membuat industri kecap manis tersebut berkembang pesat.

pendiri kecap THG Kudus
Liem Kina (80) atau Sukinah, penerus usaha kecap manis merek THG, berpose bersama cucunya, Roni Wibowo. Foto: Rabu Sipan

    
Liem Kina yang memiliki nama Jawa Sukinah, merupakan generasi kedua usaha pembuatan kecap manis merek THG. Setelah memegang usaha yang diwariskan ayahnya, Tan Hwi Gong, usaha kecap THG berkembang hingga ke seluruh wilayah di Jawa Tengah, khususnya di Kudus dan sekitarnya. 

(Baca juga: Inilah Sejarah Berdirinya Kecap THG, Kecap Manis yang Melekat di Lidah Orang Kudus (1))

- Ads Banner -

Roni wibowo (29), cucu Sukinah, menuturkan, neneknya tersebut merupakan anak pertama kakek buyutnya yang telah mendirikan usaha pembuatan kecap THG sekitar tahun 50-an. Sukinah mulai mengelola usaha kecap THG pada tahun 80-an. Di tangan Sukinah usaha pembuatan kecap THG berkembang dan mulai dikenal di luar Kudus, di antaranya Jepara, Demak, Semarang, Grobogan, serta Pati.

“Saat ini penjualan kecap THG paling banyak terjual di Kudus, Jepara dan sekitarnya. Semarang sebenarnya juga banyak. Tetapi memang kami belum bisa memproduksi dalam jumlah banyak. Paling hanya beberapa tempat yang kami penuhi permintaanya,” kata pria yang biasa disapa Roni kepada Seputarkudus.com, beberapa waktu lalu.

Menolak Permintaan Kecap THG dari Luar Jawa

Dia mengungkapkan, selain wilayah sekitar Kudus, sebenarnya ada beberapa orang dari Jogja, Mediun, Bali, bahkan Kalimantan, pernah menawarkan untuk menjadi distributor kecap THG. Tetapi karena kapasitas produksi masih terbatas, serta kadang bahan baku terutama gula aren sulit didapat, tawaran itu ditolak.

Roni menjelaskan, dari awal fermentasi kedelai hitam sampai proses pengemasan kecap THG, memerlukan waktu sekitar sepekan. Harga satu botol kecap THG saat ini dibanderol Rp 15 ribu, tak termasuk botol. Harga tersebut naik Rp 1 ribu dibanding bulan lalu.

“Di banding bulan lalu memang harga kecap THG lebih mahal seribu Rupiah. Itu dikarenakan harga gula aren juga naik. Bahkan untuk bulan ini saja harga gula aren sudah naik dua kali,” ujar pria yang masih lajang tersebut.

(Baca juga: Ini Rahasianya Kecap THG Tetap Disukai Masyarakat Kudus Setengah Abad Lebih (3-Habis))

Roni mengatakan para pekerja di tempat usaha pembuatan kecap THG saat ini merupakan warga Kudus yang berdomisili di sekitar tempat produksi kecap THG. “Para pekerja digaji sesuai UMK (Upah Minimum Kabupaten). Setiap tahun Disnaker (Dinas Tenaga Kerja) juga selalu datang mengecek untuk itu,” ungkap Roni.  

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler