31 C
Kudus
Sabtu, Juni 15, 2024

Berbekal Facebook, Veti Sukses Berbisnis Online dengan Pasar di Seluruh Indonesia

SEPUTARKUDUS.COM, FACEBOOK – Pertemanan di akun Facebooknya mencapai 4.995. Akun
Facebooknya yang lain mencapai 2.251 pertemanan. Dua akun tersebut milik Veti Andriyani, mahasiswa Univeristas Muria Kudus yang sukses menjalankan bisnis online. Akun tersebut digunakan untuk menawarkan produk dan konsumennya tersebar di sejumlah daerah di Indonesia.
vety jual atribut dan sovenir PMII
Veti (paling kanan) berfoto bersama anggota PMII. Foto Facebook

Di beberapa postingannya, dia mengunggah atribut
organisasi. Di antaranya, pin, peci, selempang, jas, batik motif organisasi dan
buku. Barang-barang tersebut dia jual secara online kepada anggota Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) di
seluruh Indonesia.

Veti yang asli Desa Terban, Kecamatan Jekulo, mengaku
dalam sebulan mampu meraup omzet jutaan Rupiah. “Bulan ini yang
sedang ramai pesanan jas dan pin PMII. Rata-rata dalam sebulan 100 hingga 150 barang
yang terjual,” ungkapnya.

Setiap bulan, Veti mengirim pesanan ke
sejumlah daerah di luar Jawa. Di antaranya, ke Banjarmasin, Lampung, Sumbawa, Kupang, Medan, Ambon dan
Jayapura.
“Sebenarnya saya tidak hanya menjual atribut PMII saja. Saya
juga pernah dapat pesanan dari HMI
(HImpunan Mahasiswa Islam) di Sumbawa dan Nusa
Tenggara Barat. Saya juga pernah mendapat pesanan dari GMNI (Gerakan
Mahasiswa Nasional Indonesia) di Kutai Timur,” ungkapnya.

atribut pmii
Produk atribut PMII yang dijual Veti melalui akun Facebook miliknya. Foto: Facebook

Dia menceritakan, mulai menggeluti bisnis online sejak Oktober 2014. Produk yang dijualnya ialah atribut organisasi. Antara lain, jas,
batik, baju seragam organisasi, kaos, pin, peci, samir, bendera dan buku.

“Dulu pernah berjualan buku. Tapi sekarang fokus untuk menjual atribut dan sovenir organisasi kemahasiswaan, khususnya PMII. Kenapa PMII, ya karena saya kader PMII. Sekarang juga masih menjadi pengurus di PC (Pengurus Cabang) PMII Kudus,” ujar Veti kepada Seputarkudus.com.
Dia beralasan memilih fokus pada penjualan atribut dan sovenir
organisasi, karena persaingan masih sedikit, terlebih di media sosial. Selain itu,
banyak organisasi yang membutuhkan, terutama di luar Jawa.
“Biasanya banyak orang berjualan atribut organisasi hanya
saat kegiatan besar saja. Sedangkan, di setiap daerah butuh atribut organisasi secara
cepat tanpa harus menunggu kegiatan besar. Dari alasan itulah saya mengambil
peluang itu,” jelasnya.
Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
139,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER