31 C
Kudus
Senin, Mei 27, 2024

Tak Ingin Membebani Keluarga, Mahasiswa Tingkat Akhir STAIN Kudus Ini Rela Berjualan Kerang Setiap Malam

SEPUTARKUDUS.COM, LORAM KULON – Sejumlah kendaran roda dua terlihat berlalu lalang di area parkir Alfamart, Jalan Pattimura, Desa Loram, Kecamatan Jati, Kudus. Tampak di sudut Alfamart, seorang pria mengenakan kaus biru sedang berdiri memegang sodet sambil menggoreng sejumlah kerang. Pria tersebut diketahui bernama Samsul Hilal (23), Mahasiswa aktif semester sembilan Jurusan Bimbingan Konseling Islam Fakultas Dakwah di Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Kudus.

mahasiswa stain kudus jual kerang
Gacung sedang menggoreng kerang pesanan pembeli. Foto: Sutopo Ahmad

Sembari melayani pelanggan yang datang membeli, Gacung begitu dirinya akrab disapa, sudi berbagi cerita kepada Seputarkudus.com tentang usaha berjualan kerang setiap malam tersebut. Dia menceritakan, usaha kerang yang diberi nama Dalang Kerang itu bukan miliknya, melainkan milik alumni STAIN. Dia Setiap hari bekerja mulai pukul 16.00 WIB hingga pukul 23.00 WIB  menjadi penjual kerang karena tidak ingin membebani keluarganya.

“Sebenarnya ini usaha teman saya, Hamim namanya. Saya hanya membantu berjualan, ya hitung-hitung saya bisa mencari uang sendiri, berusaha mandiri. Setidaknya saya bisa meringankan beban keluarga dengan upah saya Rp 25 ribu per malam,” ungkap Gacung yang bekerja sejak awal bulan ini, bertepatan dengan pendirian Dalang Kerang.

-Advertisement-

Pria yang tercatat sebagai warga di Desa Wates RT 2 RW 3, Kecamatan Undaan, Kudus, ini menjelaskan, untuk sementara kerang yang dijual hanya kerang original yang sudah matang lalu di masak kembali. Bahan yang digunakan bermacam-macam, meliputi sambal, garam, gula, penyedap masakan, air yang di masak bersama sejumlah kerang.

Selain di depan Alfamart Desa Loram Kulon, pemilik usaha juga masih mempunyai dua cabang lainnya. Diantaranya, di depan Alfamart Desa Panjang, Kecamatan Bae, Kudus dan depan Alfamart dekan dengan STAIN. “Lokasi kami memang berada di depan Alfamart semua, soalnya berada ditempat keramaian,” ungkap Gacung sembari memainkan handphone.

Sementara itu, Ainnur Rohmat Hadi S. (21), rekan kerja Gacung selama berjualan kerang mengatakan, untuk berjualan di depan Alfamart, pihaknya harus membanyar uang sewa sebesar Rp 550 ribu per bulan untuk setiap lokasi yang ditempati dalam berjualan. Terkait dengan harga per porsi kerang yang dijual tidak bisa di pastikan, tergantung dengan naik turunya harga pokok kerang sewaktu membeli di Kabupaten Demak.

“Harga kami menyesuaikan, awal berjualan dulu Rp 8 ribu, tapi sekarang sudah Rp 10 ribu per porsi. Kalau penjualan, rata-rata per malam sekitar 8 sampai 9 porsi yang terjual. Misal ramai ya bisa sampai 15 porsi per malam,” ungkap Rohmat,  mahasiswa semester tujuh Jurusan Syariah Fakultas Ahwal Syasiyah STAIN Kudus.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
137,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER