31 C
Kudus
Minggu, Desember 4, 2022
BerandaKUDUSEni Mardiyanti: Hingga...

Eni Mardiyanti: Hingga Agustus Lalu Ada 69 Penderita HIV/AIDS di Kudus, 60% Laki-laki

SEPUTARKUDUS.COM, JEPANG – Ratusan siswa terlihat seksama
mengikuti penyampaian materi yang disampaikan perempuan berkacamata yang duduk di atas kursi.
Sesekali dia berdiri saat memberi penjelasan penularan Human Immuno Deficiency Virus (HIV) yang berdampak terkena Acquired
Immuno Deficiency Syndrome (AIDS). 

penderita hiv/aids di kudus jawa tengah
Eni Mardiyanti menyampaikan materi terkait bahaya HIV/AIDS di aula SMA 1 Mejobo. Foto: Imam Arwindra

Selain itu juga tentang bahaya penggunaan
narkoba dan seks bebas. Dia juga mengungkapkan jumlah penderita HIV/AIDS di Kudus yang hingga Agustus lalu mencapai 69 penderita. Perempuan tersebut duduk bersama seorang  perempuan berkrudung coklat dan laki-laki yang
masih mengenakan pakaian dinas harian. 

Dia, yakni Eni Mardiyanti narasumber
penyuluhan HIV/AIDS saat peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) SMA 1 Mejobo ke-21. Dia menjelaskan, perbandingan antara laki-laki dan perempuan yang terkena HIV/AIDS yakni lebih banyak laki-laki karena mencapai 60 persen. Dalam bulan Januari-Agustus tahun 2016 di Kudus, terdapat 69 penderita HIV/AIDS. 


Eni menyebutkan, pada Januari ada 11 orang penderita HIV/AIDS, Februari 2 orang, Maret 11 orang, April 12 orang, Mei 5 orang, Juni 12 orang, Juli 7 orang dan Agustus 9 orang. “Untuk Agustus laki-laki 5 orang dan perempuan 4 orang, HIV 2 orang dan AIDS 7 orang. Untuk September belum saya rekap,” tambahnya.

Menurutnya, orang yang terkena HIV akan mulai terasa sekitar usia 20 tahun. Saat mereka masih berusia 15-16 tahun, badan masih sehat dan belum melemah. Dia menuturkan, ada dua cara supaya virus tersebut tidak menular kepada orang lain. Dua cara itu yakni pencegahan supaya tidak terinveksi dan pencegahan supaya tidak menularkan. 

- Ads Banner -

“Caranya dengan tidak melakukan seks bebas dan menjauhi narkoba terutama yang memakai suntik. Selain itu sering melakukan donor darah supaya setiap saat bisa diketahui kondisi kesehatannya. Kami punya jargon say no to drug, no free sex,” jelasnya yang juga aktif di Kaukus Masyarakat Anti Narkoba (Kauman).

Menurutnya, sudah lama dia konsentrasi pengawalan masyarakat yang terkena
HIV/AIDS di Kudus. Dia mengaku akan terus mengawal orang yang terkena HIV (Odha) karena
tugas kemanusiaan. 

“Saya seorang ibu yang mempunyai dua anak. Saya harus peduli
dengan mereka (Odha) karena ini tugas kemanusiaan,” ungkapnya saat ditemui
usai kegiatan di aula SMA 1 Mejobo, Kudus, Selasa (25/10/2016).

Eni yang juga aktif sebagai kordinator Kelompok
Dukungan Sebaya (KDS) menuturkan, orang yang terkena HIV juga ingin hidup
normal seperti manusia pada umumnya. Namun kadang mereka dipandang sebelah mata
karena terjangkit virus tersebut. Menurutnya, penularan HIV hanya bisa melalui hubungan seks, transfusi darah, jarum suntik dan susu ibu yang terjangkit
HIV. 

“Virus ini tidak bisa tertular lewat keringat, air ludah, bersin, atau penggunaan
alat makan maupun handuk. Kami juga pendampingan kepada Odha maupun Ohida,
orang yang hidup dengan Odha,” jelasnya.

Dikatakan Eni, lewat Kelompok Dungan Sebaya, dia mendapingi para odha
untuk terus memotivasi dan mengakses layanan terapi. Menurutnya, odha yang dikordinatorinya
tingkat ekonomi menengah kebawah. Selain itu, sumber daya manusia tentang
HIV/IADS masih kurang. “Karena peduli, akhirnya saya terjun mendampingi mereka,”
tambahnya.
Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler