31 C
Kudus
Sabtu, Desember 3, 2022
BerandaKUDUSPerempatan (3) Asal...

Perempatan (3) Asal Usul Nama Perempatan Pejagan yang Memisahkan 3 Desa dan Kelurahan

SEPUTARKUDUS.COM, MLATI KIDUL Sejumlah pengendara berhenti di lampu merah perempatan tak jauh dari Rumah Sakit Aisyiyah Kudus. Perempatan itu pertemuan antara Jalan
Pattimura, Jalan HOS Cokroaminoto, Jalan Pramuka dan Jalan Mejobo. Perempatan itu juga menjadi batas
tiga desa dan kelurahan di Kecamatan Kota, yakni Desa Mlati Lor, Kelurahan Mlati Kidul dan
Kelurahan Mlati Norowito.

Perempatan Pejagan
Perempatan Pejagan Kudus. Foto: Imam Arwindra
Perempatan tersebut populer dengan sebutan Perempatan Pejagan.
Menurut Budiono Mukhsin (49), perangkat di Kelurahan Mlati Kidul, pada zaman
penjajahan Belanda perempatan itu difungsikan sebagai pos keamanan militer Belanda. Berdasarkan kisah dari kakeknya, kata pejagan diambil dari Bahasa Jawa yang berarti tempat penjagaan.
“Zaman kakek saya
namanya sudah Perempatan Pejagan. Memang dari cerita beliau (kakek) cukup logis. Secara geografis perempatan itu sangat strategis. Makanya didirikan pos penjagaan militer Belanda,” tutur dia
yang ditemui Seputarkudus.com di Kantor Kelurahan Mlati Kidul, Kecamatan Kota,
Kudus, beberapa waktu lalu.

Budiono Mukhsin, Perangkat Kelurahan Mlati Kidul, Kota, Kudus. Foto: Imam Arwindra

Pos penjagaan tersebut menurutnya sekarang sudah tidak ada.
Di sekitar perempatan tersebut berdiri sebuah masjid bernama Masjid Jami’
Al-Hamid berlantai tiga dengan warna hijau. Juga terdapat Rumah Sakit Aisyiyah
dan beberapa ruko disampingnya.

Menurut cerita yang dia ketahui dari kakeknya, di sekitar Perempatan Pejagan termasuk pusat pemerintahan Belanda. Sekitar dua kilometer ke utara terdapat
Pabrik Gula Rendeng dan daerah di tiga desa Mlati yang dulu merupakan ladang tebu. 


“Dulu di depan kantor Kelurahan (Mlati Kidul) ini hutan
tebu. Jalannya masih sempit. Sekarang jalan tersebut sudah direhab empat kali,”
ungkapnya sambil menunjuk ke arah jalan yang dimaksud.

Menurutnya, masyarakat Kudus sangat mengerti tentang perempatan
Pejagan. Perempatan tersebut juga sering digunakan orang untuk patokan
menunjukkan alamat atau arah jalan. “Kalau ditanya alamatnya daerah Pejagan, pasti orang Kudus langsung tahu,” terangnya.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler