31 C
Kudus
Selasa, November 29, 2022
BerandaKUDUSMasjid di Cendono...

Masjid di Cendono Kudus Ini Didirikan Zaman Belanda dan Mirip Masjid Demak

SEPUTARKUDUS.COM, CENDONO – Halaman masjid ini tampak luas. Terpakir beberapa
kendaraan milik jamaah di depan masjid yang berbentuk kotak ini. Di bagian atas,
terdapat mustaka di puncak cungkup. Masjid ini bernama Faidlurrahman, terletak di Desa Cendono, Kecamatan Dawe, Kabupaten Kudus. Masjid ini sudah ada sejak pemerintahan kolonial Belanda, dan memiliki arsitektur milik Masjid Demak yang hingga kini masih dipertahankan.

Masjid Desa Cendono

Di masjid ini terdapat satu pintu dengan empat jendela di bagian samping. Di ruang utama salat,
empat saka terbuat dari kayu terlihat berdiri tegak menjulang sampai
lantai dua masjid.

Menurut Kusminto (50),
Ketua Pengurus Masjid Faidlurrahman, empat saka di bagian tengah masjid masih asli sebagaimana pertama kali masjid dibangun. “Saya kurang tahu tepatnya (berdirinya masjid), karena saya lahir tahun 1965 masjid tersebut sudah ada,” tuturnya ketika ditemui di kediamannya, Desa Cendono, Kecamatan Dawe, Kabupaten Kudus.

takmir Masjid Desa Cendono
Dia mengungkapkan, Masjid Faidlurrahman sudah berdiri pada
zaman Kolonial Belanda dengan arsitektur Jawa yang menyerupai Masjid Agung
Demak. Masjid Faidlurrahman sejak berdiri sudah digunakan untuk salat
Jumat. Masjid ini terakhir kali direnovasi pada 1994. “Saya generasi kedua yang mengurusi masjid ini,”
ungkapnya.

Kusmianto menjelaskan, bangunan asli masjid tersebut
terletak di ruang utama salat. Bagian aula depan dan samping selatan merupakan bangunan baru. Masjid ini berdiri kurang lebih di atas lahan wakaf setengah
hektare dengan dua ruang salat untuk laki-laki dan perempuan.

arsitektur Masjid Desa Cendono

Menurutnya, renovasi pada tahun 1994 dirancang seorang
bernama Nasikin yang juga warga Desa Cendono. “Masjid Faidlurrahman ya seperti
masjid-masjid biasa pada umumnya,” tuturnya.

Di ruang utama salat terdapat
empat saka dengan ruang pengimaman yang dekat dengan mimbar khotbah. Di atasnya terdapat
tulisan sahadat berwarna kuning. Di sampingnya, dua jam dinding
berbentuk bulat yang menunjukkan Istiwa dan WIB. Pada lantai dua pun dipergunakan untuk salat dengan pagar pembatas terbuat dari kayu.
“Kalau lantai dua biasanya dipakai ketika jumatan dan salat Idul Fitri,”
tuturnya.

Masjid Desa Cendono
- Ads Banner -

Dia memberitahukan, selain digunakan untuk salat, masjid tersebut
juga digunakan untuk kegiatan masyarakat. Setiap malam Senin untuk selawatan
dan pembacaan kitab Al-Barzanji serta malam Jumat kegiatan rutin yasinan dan
tahlilan. “Ya untuk urip-uripan masjid,” tambahnya.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

LIPSUS 15 - Ketoprak Pati Pantang Mati

LIPUTAN KHUSUS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

33,301FansSuka
15,628PengikutMengikuti
4,336PengikutMengikuti
97,028PelangganBerlangganan

Berita Terpopuler