31 C
Kudus
Selasa, Juni 18, 2024

Tak Ingin Banjir Dua Tahun Lalu Terulang, Siswa di Kudus Rela Ceburkan Diri ke Sungai Gelis

SEPUTARKUDUS.COM, KALIGELIS – Sejumlah siswa mengenakan celana coklat terlihat memunguti sampah di Sungai Gelis, Jumat (30/9/2016). Mereka menggunakan bambu untuk  mengurai
sampah yang menumpuk, setelah itu diambil dan diangkut ke dalam truk. Mereka bersama-sama anggota TNI dan Polri melakukan hal tersebut karena tak ingin banjir yang terjadi dua tahun lalu terulang.

Sejumlah siswa di Kudus membersihkan Sungai Gelis. Foto: Imam Arwindra

Vendi Alfi Prayudia (15) siswa SMK Wisuda Karya yang ikut
membersihkan Sungai Gelis menuturkan, bersama teman-temannya rela kotor dan
mencebutkan diri ke sungai karena tidak ingin terjadi banjir di daerah sekitar sungai. Menurutnya, sampah-sampah yang tersangkut di aliran sungai dapat menyebabkan banjir seperti yang pernah terjadi di Kudus. 

“Jangan sampai
sungai kaligelis meluap dan membanjiri pemukiman warga,” tutut Vendi saat melakukan pembersihan Sungai Gelis, yang juga untuk memperingati Hari Jadi Kudus ke-467 dan Karya Bakti TNI.

Siswa kelas XI Jurusan Teknik Mesin itu mengungkapkan, sampah menjadi masalah terbesar penyebab aliran sungai meluap. Menurutnya,
dengan mengambil sampah yang mengendap akan membuat aliran air sungai lancar. “Jika air mengalir lancar kemungkinan tidak akan banjir,” terang dia
yang beralamat di Desa Undaan Tengah.
Sekretaris Daerah Noor Yasin yang hadir dalam kegiatan menuturkan,
bersih-bersih Sungai Gelis diikuti masyarkat Kudus, Satuan Kerja Perangkat
Daerah (SKPD), TNI, Polisi dan pelajar di Kudus. Menurutnya, kerja bakti
dilakukan di titik-titik sepanjang aliran sungai. Di antaranya,
Jembatan Panjang, Sucen, Jembatan Sunan Kudus, Ploso, Jati Kulon sampai di
Kencing.  

“Kegiatan ini akan rutin kami selenggarakan dengan melibatkan masyarakat,” jelas Yasin.

Menurutnya, kegiatan tersebut juga untuk mendorong kesadaran masyarakat agar selalu menjaga lingkungannya. Dia
berharap masyarakat dapat ikut terjun kerja bakti dan tidak hanya
menonton. “Kalau sekarang (kerja bakti) tentu banyak yang kerja,” ungkapnya
dengan senyuman.
Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
139,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER