31 C
Kudus
Selasa, Juni 18, 2024

Rahma Grogi Saat Melangkah ke Lapangan Upacara Kemerdekaan RI ke-71 di Kudus

SEPUTARKUDUS.COM, ALUN-ALUN Perempuan berbaret di kepala dan pedang di tangan berjalan menuju sisi tengah pelaksanaan Upacara Kemerdekaan
Indonesia ke-71 di Alun-alun Simpang Tujuh Kudus, Rabu (17/8/2016). Polisi berpangkat Ajun Komisaris Polisi (AKP) itu bernama lengkap Rahmawati Tumulo, yang menjadi komandan upacara. “Pasukan saya ambil alih.
Semuanya siap, gerak,” teriaknya.

Komandan Upacara Kemerdekaan RI 71 Kudus
AKP Rahmawati Tumulo, Komandan Upacara Kemerdekaan RI ke-71 di Kudus. Foto: Imam Arwindra

Kepada Seputarkudus.com, Rahma, begitu dia akrab disapa, mengaku deg-degan saat berjalan memasuki lapangan upacara. “Pertama-tama rasanya deg-degan. Namun akhirnya hilang dan berjalan
seperti biasanya,” tuturnya usai melaksanakan tugasnya.

Perempuan kelahiran Gorontalo 1987 menuturkan,
persiapan yang dilakukannya terbilang maksimal. Dia mengaku sering berlatih di
Polres Kudus. “Latihan vokal dan yang lainnya di Polres. Untuk di Alun-alun
hanya satu kali saja saat gladi bersih,” ungkapnya.
Rahma yang saat ini menjabat sebagai Kepala Kepolisian Sektor
(Kapolsek) Kota menceritakan, dirinya ditunjuk sebagai komandan upacara sekitar
dua pekan lalu oleh Kepala Kepolisian Resor (Kapolres) Kudus AKBP Andy Rifai. Menurutnya
pesan tersebut disampaikan melalui seorang perwira polisi di Kudus. 

Komandan upacra kemerdekaan RI di Kudus

“Saya
ditelepon, beliau bilang saya diperintahkan pak Kapolres untuk menjadi
komandan upacara. Awalnya saya kaget, tapi karena tugas ya saya terima tanpa
beban,” ceritanya sambil menerima ajakan foto bersama beberapa orang yang datang.

Lulusan Akpol tahun 2008 tersebut menuturkan, berkat
persiapan yang matang, upacara pengibaran Bendera Merah Putih yang dikomandoinya
berjalan dengan lancar. Dalam pelaksanaan upacara kemerdekaan Indonesia ke-71,
bertindak sebagai komandan Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) yakni Letnan Dua
Joko Supriyanto. Dia mengomandoi 64 siswa SMA dan empat anggota TNI yang
membawa senapan laras panjang.
Bupati Kudus Musthofa yang bertindak sebagai inspektur upacara, dalam amanatnya disampaikan perlunya semangat gotong
royong. Karena semangat tersebut dapat membangun bangsa yang besar.
Dia juga menuturkan, makna merdeka yakni kebebasan yang dapat dipertanggung jawabkan.
Bertanggung jawab kepada Negara dan Tuhan. 

“Negara selalu hadir bagi warganya
yang membutuhkan solusi,” kata Musthofa dalam amanat upacara yang ditutup dengan kata “merdeka” sebanyak tiga kali.

Redaksi
Redaksi
Beta adalah media online yang lahir di era digital. Berita yang disajikan unik, menarik dan inspiratif. Serta dikmas dalam bentuk tilisan, foto dan video.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

42,000FansSuka
13,322PengikutMengikuti
30,973PengikutMengikuti
139,000PelangganBerlangganan

TERPOPULER